Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Minat Beli Tesla? CIMB Finance Sediakan Skema Pembiayaan Hijau

CIMB Niaga Auto Finance (CNAF) terus memperluas skema layanan pembiayaan untuk kendaraan listrik.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 20 Februari 2021  |  01:10 WIB
Tesla Model 3 tengah diproduksi di pabrik Shanghai, China, 7 Januari 2020. /Reuters
Tesla Model 3 tengah diproduksi di pabrik Shanghai, China, 7 Januari 2020. /Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - PT CIMB Niaga Auto Finance (CNAF) menawarkan kemudahaan dengan dukungan teknologi bagi nasabah yang membutuhkan pembiayaan.

"Nasabah tidak lagi perlu bertatap muka dengan karyawan kita untuk menandatangani dokumen proposal kredit, sehingga physical distancing terjadi. Kedua, kita sudah tidak terlalu banyak menggunakan kertas," ujar Presiden Direktur CNAF Ristiawan Suherman dalam konferensi pers Grand Opening Head Office CNAF, Jumat (19/2/2021).

Dia mengatakan saat ini CIMB Niaga telah menerapan skema pengajuan kredit digital dan tanda tangan elektronik dalam proses kredit. 

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Keuangan dan Strategi CIMB Niaga Finance Imron Rosyadi menjelaskan bahwa green operation mulai dari approval kredit telah terlaksana di internal CNAF. 

"Aktivitas nasabah kita juga sudah digital lewat CNAF mobile. Bukan cuma buat sales dan tim marketing, nasabah juga bisa self services dan apply kredit," ujarnya. 

Di samping upaya internal, CNAF juga menyambut baik dan siap agresif dalam melakukan kerja sama dengan para pemegang merek ataupun importir otomotif terkait kendaraan listrik. 

Imron menjelaskan selain mobil Amerika seperi Tesla, pihaknya juga menyasar dua jenis mobil listrik besutan Korea yakni Hyundai Iqonic dan Kona. 

"Tahun lalu bahkan kita membantu 12 mobil Tesla. Ternyata memang animo masyarakat [kendaraan listrik] sangat tinggi. Hyundai Iqonic bahkan sudah banyak yang indent. Jadi kita mendukung pemerintah terkait sustainable finance berupa insentif untuk mobil listrik," tutupnya. 

Transformasi digitalisasi di seluruh lini proses CNAF pun diharapkan dapat menunjang pertumbuhan penjualan kendaraan berbasis listrik atau hybrid lewat peningkatan customer experience. 

Sekadar informasi, sepanjang 2020 CNAF masih mengandalkan produk pembiayaan mobil baru, mobil bekas, dan multiguna, dengan total penyaluran mencapai Rp3,75 triliun atau tercatat meningkat 5 persen (year-on-year/yoy) dari capaian periode 2019 di Rp3,5 triliun. 

CNAF pun masih bisa mempertahankan berbagai rasio kinerja keuangan lebih baik dari rata-rata industri, di antaranya non-performing financing (NPF) 1,6 persen, return of asset (ROA) 7 persen, dan return of equity (ROE) 13 persen. 

Adapun, gearing ratio CNAF bertahan di 0,7 kali, serta biaya operasional berbanding pendapatan operasional (BOPO) menyentuh 76,9 persen. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembiayaan cimb group
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top