Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wow, CIMB Niaga Auto Finance Salurkan Kredit untuk 12 Unit Tesla Tahun Lalu

CIMB Niaga Auto Finance akui animo masyarakat terhadap kendaraan listrik sangat tinggi.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 20 Februari 2021  |  06:27 WIB
Karyawan beraktivitas di kantor PT CIMB Niaga Auto Finance di Tangerang Selatan, Banten, Rabu (3/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan beraktivitas di kantor PT CIMB Niaga Auto Finance di Tangerang Selatan, Banten, Rabu (3/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan pembiayaan (multifinance) PT CIMB Niaga Auto Finance (CNAF) menekankan digitalisasi dan dukungan buat kendaraan listrik sebagai langkah perusahaan mendukung 'go green' lewat sustainable finance.

Presiden Direktur CNAF Ristiawan Suherman menjelaskan bahwa inilah alasan kenapa perusahaan mengupayakan realisasi penerapan pengajuan kredit digital dan tanda tangan digital dalam proses kredit.

"Nasabah tidak lagi perlu bertatap muka dengan karyawan kita untuk menandatangani dokumen proposal kredit, sehingga physical distancing terjadi. Kedua, kita sudah tidak terlalu banyak menggunakan kertas," ujarnya dalam konferensi pers Grand Opening Head Office CNAF, Jumat (19/2/2021).

Direktur Keuangan dan Strategi CIMB Niaga Finance Imron Rosyadi menjelaskan bahwa green operation mulai dari approval kredit telah terlaksana di internal CNAF.

"Aktivitas nasabah kita juga sudah digital lewat CNAF mobile. Bukan cuma buat sales dan tim marketing, nasabah juga bisa self services dan apply kredit," ujarnya.

Di samping upaya internal, CNAF juga menyambut baik dan siap agresif dalam melakukan kerjasama dengan para pemegang merek ataupun importir otomotif terkait kendaraan listrik.

Imron menjelaskan bahwa dua jenis mobil listrik besutan Korea, Hyundai Iqonic dan Kona diharapkan menjadi salah satu segmen penyaluran andalan CNAF.

"Tahun lalu bahkan kita membantu 12 mobil Tesla. Ternyata memang animo masyarakat [kendaraan listrik] sangat tinggi. Hyundai Iqonic bahkan sudah banyak yang indent. Jadi kita mendukung pemerintah terkait sustainable finance berupa insentif untuk mobil listrik," tutupnya.

Transformasi digitalisasi di seluruh lini proses CNAF pun diharapkan dapat menunjang pertumbuhan penjualan kendaraan berbasis listrik atau hybrid lewat peningkatan customer experience.

Sekadar informasi, sepanjang 2020 CNAF masih mengandalkan produk pembiayaan mobil baru, mobil bekas, dan multiguna, dengan total penyaluran mencapai Rp3,75 triliun atau tercatat meningkat 5 persen (year-on-year/yoy) dari capaian periode 2019 di Rp3,5 triliun.

CNAF pun masih bisa mempertahankan berbagai rasio kinerja keuangan lebih baik dari rata-rata industri, di antaranya non-performing financing (NPF) 1,6 persen, return of asset (ROA) 7 persen, dan return of equity (ROE) 13 persen.

Adapun, gearing ratio CNAF bertahan di 0,7 kali, serta biaya operasional berbanding pendapatan operasional (BOPO) menyentuh 76,9 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cimb niaga Tesla Motors
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top