Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Modus Social Engineering, Jenius Perketat Keamanan Data Nasabah

PT Bank BTPN Tbk. memperketat keamanan digital perbankan dengan menambahkan fitur agar nasabah tidak terjadi modus social engineering.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 28 Oktober 2021  |  20:29 WIB
Nasabah menggunakan aplikasi Jenius, bank digital milik BTPN  -  Bisnis/Feni Freycinetia
Nasabah menggunakan aplikasi Jenius, bank digital milik BTPN - Bisnis/Feni Freycinetia

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank BTPN Tbk. memperketat keamanan digital perbankan dengan menambahkan fitur agar nasabah Jenius tidak mengalami modus social engineering.

Digital Banking Head Bank BTPN Irwan S. Tisnabudi mengatakan, modus social engineering merupakan kasus di mana pelaku mencoba untuk memperdaya nasabah untuk memberikan data pribadinya ke pelaku.

“Pelaku bisa mengakses rekening nasabah dan bisa mengambil seluruh dana yang ada di dalam rekening dari nasabah,” kata Irwan dalam konferensi pers virtual peluncuran Jenius Aman dan Hasil Survei Mengenai Tingkat Pengetahuan Masyarakat Terhadap Keamanan Data Pribadi, Kamis (28/10/2021).

Cyber Security Researcher & Consultant Teguh Aprianto mengatakan, dalam modus tersebut, pelaku melakukan pendekatan dengan korban dengan tujuan memanipulasi korban agar nantinya tanpa disadari mengikuti kemauan pelaku ataupun memberikan apa yang diminta oleh pelaku.

Irwan mengatakan, beberapa nasabah termanipulasi oleh pelaku yang mengaku sebagai pihak Jenius untuk memberikan data-data pribadi. Berkaca dari adanya modus tersebut, Jenius menambahkan fitur keamanan.

Pertama, Jenius membatasi one link device. Sebelumnya, rekening Jenius bisa diakses dari banyak perangkat (multiple device).

“Tapi karena kasus-kasus yang terjadi lewat social engineering ini, kita sadar bahwa security awareness di nasabah belum tinggi. Kita harus membatasi menjadi one link device only,” terangnya.

Kedua, Jenius menutup web akses atau website. Menurut Irwan, pelaku juga mencoba untuk masuk melalui web akses Jenius setelah mereka mendapatkan data-data OTP, password, dan email dari nasabah.

“Jadi demi keamanan nasabah, kita tutup web akses kita,” imbuhnya.

Ketiga, menutup proses fungsi unlink device dan memindahkan proses unlink melalui layanan 1500 365 dengan membutuhkan 2 jam.

 “Tapi karena fungsi unlink device di sini kita rasa bisa membuat pelaku melakukan linking ke rekening, maka akhirnya kita putuskan untuk kita tutup unlink device lewat aplikasi Jenius,” ujarnya.

Irwan menekankan, Jenius sudah dilengkapi dengan keamanan yang berlapis dengan menggunakan teknologi keamanan yang berstandar internasional.

“Kita menggunakan teknologi dan enkripsi data terkini, sehingga data nasabah baik pin, password, atau data-data pribadi tidak mudah untuk bisa dilihat. Kita menggunakan metode enkripsi yang sesuai dengan standar internasional,” jelasnya.

Lebih lanjut, Irwan menjelaskan, hal ini dilakukan karena menjadi satu ketentuan yang harus dipenuhi untuk memastikan bahwa keamanan dana nasabah terjaga dengan baik di bank.

“Jadi kita ingin betul-betul menjaga keamanan data nasabah pada saat nasabah melakukan transaksi di Jenius, dan yang paling penting pada saat kita luncurkan fitur-fitur dan aplikasi Jenius di 5 tahun yang lalu juga diawasi dan di-approve oleh OJK dan Bank Indonesia,” pungkasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

btpn Jenius Bank Digital
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top