Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hendak IPO, Ini Tantangan Bank Sumut di Sisi Kredit

Bank Sumut menargetkan IPO pada semester II/2022 ini.
Nanda Fahriza Batubara
Nanda Fahriza Batubara - Bisnis.com 08 Mei 2022  |  18:56 WIB
Direktur Utama Bank Sumut Rahmat Fadilah Pohan. - Bisnis/Nanda Fahriza Batubara
Direktur Utama Bank Sumut Rahmat Fadilah Pohan. - Bisnis/Nanda Fahriza Batubara

Cabang Mobile

Pada kesempatan berbeda, Rahmat juga membocorkan inovasi Bank Sumut dalam upaya meningkatkan penyaluran KUR pada tahun ini.

Bank Sumut kini mengoperasikan 10 unit kendaraan roda empat yang akan mendatangi seluruh pasar tradisional. Tujuannya menyasar langsung kalangan pedagang. Program itu dijuluki kantor cabang mobile.

"Nantinya pinjaman bisa langsung cair dan pedagang bisa memilih, mau membayar harian, bulanan atau tahunan. Program ini juga untuk menghentikan aksi rentenir," kata Rahmat.

Walau seluruh pagu tersalurkan, persentase penyaluran KUR Bank Sumut meningkat pada 2021 dibanding 2020. 

Pada tahun lalu, KUR yang disalurkan mencapai Rp750 miliar. Sedangkan pada 2020 hanya Rp500 miliar. Dengan kata lain, terjadi penambahan Rp250 miliar.

Menurut Rahmat, penyaluran KUR pada tahun lalu dilakukan Bank Sumut dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian. Hal itu disebabkan kondisi perekonomian di tengah pandemi Covid-19.

Dalam penyaluran KUR, Bank Sumut menggunakan metode kluster. Sebagai contoh, KUR yang disalurkan di Kabupaten Tapanuli Utara merupakan kluster padi. Sedangkan di Kabupaten Dairi merupakan kluster kopi.

Pada Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan Tahun Buku 2021 dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) Bank Sumut di Kota Medan, Kamis (24/3/2022) lalu, Wakil Gubernur Sumatra Utara Musa Rajekshah juga memberi perhatian khusus terhadap penyaluran KUR Bank Sumut.

Ijeck, sapaan populer Musa Rajekshah, berharap penyaluran KUR Bank Sumut dapat meningkat pada 2022. Sebab, kata dia, KUR memiliki peran penting dalam mendongkrak perekonomian.

Oleh karena itu, Ijeck mengimbau para pemegang saham Bank Sumut yang notabene pemerintah kabupaten dan kota di Sumatra Utara agar turut membantu penyaluran di daerah masing-masing.

"Penyaluran KUR ini butuh bantuan pemerintah daerah, pemegang saham yang hadir hari ini saya minta untuk buat program khusus untuk ini," kata Ijeck.

Menurut Ijeck, sosialisasi manfaat KUR Bank Sumut juga harus ditingkatkan. Publik mesti memperoleh informasi bahwa bunga KUR yang dipatok sangat kecil, yakni tiga persen. Sehingga dapat membantu pelaku usaha terhindar dari jerat rentenir.

"Sosialisasi ini harus sampai ke desa-desa, kelurahan hingga orang per orang. Masyarakat harus tahu kalau subsidi bunga program pemerintah KUR ini hanya sebesar tiga persen daripada harus meminjam ke rentenir yang menetapkan bunga sangat tinggi," ujar Ijeck.

Seperti diketahui, kinerja Bank Sumut terus naik jelang IPO yang direncakan tahun ini. Dalam pernyataan Rahmad pada awal tahun lalu, Bank Sumut tengah memilih underwriter, financial advisor dan konsultan hukum untuk memuluskan IPO.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan bank sumut dirut bank sumut
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top