Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Neo Commerce (BBYB) Tunda Rights Issue

Ada sejumlah pertimbangan yang menjadi alasan penundaan rights issue BBYB, satu di antaranya tekanan terhadap IHSG.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  06:15 WIB
Karyawan beraktivitas di salah satu kantor cabang Bank Neo Commerce di Jakarta, Rabu (5/1/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan beraktivitas di salah satu kantor cabang Bank Neo Commerce di Jakarta, Rabu (5/1/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB) menunda pelaksanaan rights issue yang seharusnya pada kuartal II/2022. Perusahaan rencananya bakal menerbitkan saham baru pada Oktober 2022.

Direktur Utama Bank Neo Commerce Tjandra Gunawan mengatakan hal itu dilakukan dengan pertimbangan kondisi perekonomian global saat ini dan imbasnya ke kondisi pasar saham dalam negeri.

Dia menjelaskan ada beberapa tantangan yang menjadi pertimbangan pelaku bisnis seperti perang Rusia dan Ukraina yang berkepanjangan, kebijakan The Fed yang menaikan suku bunga dan bayang-bayang inflasi di Amerika dan dunia ikut mempengaruhi kenaikan inflasi di Indonesia.

Pada sisi lain, salah satu indikator belum stabilnya ekonomi di Indonesia ialah terjadi penurunan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dalam satu bulan terakhir sebesar 5,33 persen.

Walaupun situasi menantang, Tjandra optimistis keadaan perekonomian nasional akan membaik pada semester II/2022 seiring dengan semakin terbukanya akses dan mobilitas masyarakat pasca pandemi. 

Selain itu, bank juga telah mengantisipasi dengan menerapkan strategi bisnis yang terukur untuk tetap menjadi yang terdepan di industri bank digital.

“Kami yakin bahwa kinerja tahun ini akan lebih cemerlang.  Sama cemerlangnya atau bahkan berpotensi lebih baik dibandingkan tahun lalu,” katanya dalam keterangan resmi, Selasa (24/5/2022).

Tjandra menjelaskan Bank Neo Commerce mempertahankan sustainable bisnis serta kekuatan inovasi dan kreativitas dalam menjawab kebutuhan pasar yang menjadi strategi perseroan dalam memanfaatkan momentum pertumbuhan positif. Menurutnya, right issue yang akan dijalankan pada triwulan IV/2022 nanti akan terserap pasar dengan baik.

 “Ini membuat kami memiliki skala ekspansi usaha yang semakin bertumbuh dan semakin besar lagi,” tambahnya.

Adapun, right issue dilakukan untuk penambahan modal inti tahun 2022 guna memperkuat dan memperluas jangkauan bisnis sekaligus memenuhi ketentuan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tentang modal inti.

Tjandra menjelaskan bahwa fokus BNC pada tahun ini masih tetap untuk mengeksekusi agenda kerja dengan terus mengembangkan dan melengkapi fitur dan layanan BNC ke nasabah.

Dalam waktu dekat, katanya, fitur dan layanan perbankan bank akan semakin lengkap dengan adanya QRIS dan corporate internet banking yang telah mendapatkan persetujuan OJK.

“Khusus untuk QRIS, fitur ini akan sepenuhnya siap diimplementasikan pada Juli yang akan datang,” paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan rights issue Bank Digital bank neo commerce
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top