Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Modal Inti Bank Resona Perdania Naik di Atas Rp5 Triliun Per Juni 2022

PT Bank Resona Perdania mencatat kenaikan modal inti di atas Rp5 triliun pada Juni 2022.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 02 Juli 2022  |  11:20 WIB
Modal Inti Bank Resona Perdania Naik di Atas Rp5 Triliun Per Juni 2022
Director, President and Repersentative Executive Officer Resona Holdings Kazuhiro Higashi (dari kiri), Calon Presiden Direktur PT Bank Resona Perdania (BRP) Ichiro Hiramatsu, Presiden Direktur Atsushi Tahara dan Direktur Iding Suherdi bersiap memberikan keterangan pers terkait hari ulang tahun ke-60 BRP, di Jakarta, Kamis (1/2). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Resona Perdania mencatat kenaikan modal inti yang dimiliki perseroan sebesar Rp3 triliun menjadi lebih dari Rp5 triliun per 29 Juni 2022.

Presiden Direktur PT Bank Resona Perdania Ichiro Hiramatsu mengungkapkan aksi korporasi yang dilakukan tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan daya tahan bank atau bank resilience terhadap risiko.

Bukan hanya untuk meningkatkan daya tahan bank, tetap juga sebagai buffer shock di tengah dampak Covid-19 yang masih terasa dan situasi ketidakpastian perekonomian global saat ini.

“Selain itu, upaya peningkatan modal inti tersebut sekaligus untuk mendukung pertumbuhan usaha Bank [Bank Resona Perdania] melalui ekspansi kredit, khususnya pada segmen nasabah lokal sehingga dapat berkontribusi terhadap pertumbuhan perekonomian Indonesia,” jelas Hiramatsu dalam keterangan tertulis, Kamis (30/6/2022).

Hiramatsu mengatakan dalam kondisi yang menantang akibat masih berlanjutnya dampak pandemi Covid-19, Bank Resona Perdania secara konsisten memberikan pelayanan terbaik kepada para nasabah dan tetap berupaya mencapai target yang telah ditetapkan melalui strategi pengelolaan kualitas aset produktif, pengelolaan sumber pendanaandan efisiensi biaya operasional.

“Seiring dengan peningkatan kapasitas permodalan dan skala bisnis bank, tahun 2022 yang merupakan resurgence year, bank melakukan rekonstruksi organisasi dan meningkatkan kemampuan sumber daya manusia antara lain dengan reorganisasi pada fungsi marketing,” ujarnya.

Untuk diketahui, Bank Resona Perdania merupakan bank joint venture pertama di Indonesia yang beroperasi sejak 1 Februari 1958, Bank ini merupakan bukti nyata usaha Indonesia dan Jepang dalam meningkatkan kerja sama ekonomi, khususnya di sektor perbankan.

Adapun pemegang saham pengendali berasal dari 2 bank Jepangyaitu Resona Bank, Ltd. dan The Bank of Yokohama, Ltd. Lebih lanjut, bank ini memiliki produk dan layanan solusi keuangan yang beragamantara lain penyaluran kredit, pendanaan, treasury, impor, ekspor, bank garansidan kegiatan transaksi perbankan lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan bank resona perdania modal inti
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top