Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UMKM Mulai Pakai E-Wallet

97 persen pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) mulai menggunakan e-wallet sebagai opsi pembayaran selain uang tunai.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 18 September 2022  |  15:18 WIB
UMKM Mulai Pakai E-Wallet
e/Wallet
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Penggunaan e-wallet sebagai opsi pembayaran semakin diterima di masyarakat. Hal ini terlihat dari 97 persen pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) mulai menggunakan e-wallet sebagai opsi pembayaran selain uang tunai.

Berdasarkan survei ‘Indonesia Mobile Payment Review 2022 oleh LinkAja dan DealStreetAsia,  97 persen UMKM yang menjalankan usahanya secara offline mengaku sudah pernah menggunakan setidaknya satu jasa e-wallet  dan lebih dari setengah offline merchant - tepatnya sebesar 56 persen  dari pengguna e-wallet baru mulai menggunakan e-wallet untuk pertama kalinya dalam masa pandemi. 

Sebagai informasi, survei ini dilakukan terhadap 1.000 responden berusia 18 tahun ke atas yang memiliki usaha UMKM di seluruh Indonesia selama dua minggu pada Maret 2022 . Metode survei yang digunakan meliputi wawancara langsung dan tinjauan literatur. 

Dalam hal peningkatan adopsi pembayaran seluler di antara rata-rata orang Indonesia, 76 persen responden setuju bahwa memiliki e-wallet sebagai sarana untuk memproses transaksi perannya semakin penting bagi para pelaku bisnis UMKM. 

Temuan riset lainnya memperlihatkan bahwa meskipun uang tunai masih menjadi metode pembayaran utama, namun

pembayaran secara digital kian menjadi alternatif pembayaran yang paling populer, dimana e-wallet menjadi alternatif pembayaran di luar cash yang paling populer di kalangan UMKM.

Hal ini terlihat dari 23 persen jumlah responden yang mengatakan bahwa mereka melayani transaksi digital melalui e-wallet dari pelanggan mereka setiap hari, yang mana porsi pembayaran melalui transfer bank sebesar 9 persen  sedangkan porsi pembayaran melalui kartu debit dan tunai sebesar 5 persen.

Pengeluaran dana melalui e-wallet beragam, dalam survei tersebut terdapat   27 persen  responden mengaku pengeluaran nya lewat e-wallet sebesar Rp100.000 - Rp200.000 per minggu.

 Kemudian, 23 persen  responden menghabiskan Rp200.000 - Rp500.000 per minggu. Ada pula 21 persen responden yang pengeluarannya lewat e-wallet kurang dari Rp100.000 per minggu. 

Persentase responden yang pengeluarannya lewat e-wallet berkisar antara Rp500.000 hingga Rp1 juta sebesar 13 persen.  Sementara, responden yang pengeluarannya melalui e-wallet lebih dari Rp1 juta tak sampai 10 persen. Adapun, 1 persen  responden menyatakan tidak pernah menggunakan e-wallet untuk pengeluaran pribadi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

LinkAja umkm e-wallet transaksi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top