Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Beberkan Penyebab Anjloknya Rupiah ke Level Rp15.200

Pelemahan mata uang negara maju terhadap dolar AS lebih signifikan dibandingkan dengan mata uang di negara berkembang.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 28 September 2022  |  23:00 WIB
BI Beberkan Penyebab Anjloknya Rupiah ke Level Rp15.200
BI Beberkan Penyebab Anjloknya Rupiah ke Level Rp15.200. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Penguatan dolar Amerika Serikat (AS) menghantam mata uang banyak negara, termasuk Indonesia.

Nilai tukar rupiah pada hari ini (28/9/2022) ditutup pada level Rp15.266 per dolar AS, melemah sebesar 0,94 persen atau 142,5 poin.

Pelemahan nilai tukar rupiah juga terjadi seiring dengan pelemahan sebagian besar mata uang negara di kawasan Asia, misalnya won Korea yang melemah sebesar 1,27 persen, yuan China melemah 0,90 persen, dan ringgit Malaysia 0,34 persen terhadap dolar AS.

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo menyampaikan bahwa penguatan dolar AS yang terjadi saat ini dipengaruhi oleh pengetatan kebijakan moneter the Fed yang akan lebih agresif ke depan.

"Penguatan dolar AS terjadi terhadap mata uang global [across the board] tercermin pada dolar index. Dolar AS menguat lebih signifikan terhadap mata uang negara maju," katanya kepada Bisnis, Rabu (28/9/2022).

Dia menjelaskan, pelemahan mata uang negara maju terhadap dolar AS jauh lebih signifikan dibandingkan dengan mata uang di negara berkembang.

"Kita lihat dalam beberapa waktu terakhir poundsterling Inggris dan yen Jepang serta mata uang negara maju lainnya melemah signifikan sehingga harus diintervensi oleh otoritas. Suatu hal yang jarang mereka lakukan sebelumnya," kata Dody.

Sementara itu, dia mengatakan penguatan dolar AS terhadap mata uang negara emerging markets masih terukur, termasuk rupiah. 

"Hal ini karena prospek ekonomi yang positif dan tekanan inflasi di emerging market tidak sebesar negara maju," jelas Dody.

Pada kesempatan berbeda, Ekonom sekaligus Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira menyampaikan bahwa pelemahan rupiah, dipengaruhi oleh beberapa faktor, terutama dipicu oleh agresivitas kebijakan moneter di negara maju.

Kebijakan kenaikan suku bunga yang agresif menyebabkan aliran modal keluar dari negara berkembang dan menekan mata uang negara-negara tersebut, termasuk Indonesia.

"Kemudian tingginya inflasi di negara berkembang memicu kekhawatiran terjadinya tekanan pada sektor keuangan," katanya.

Dia menambahkan, kondisi ini diperparah dengan adanya ancaman resesi ekonomi secara global, sehingga investor cenderung mengamankan aset ke instrumen yang lebih aman.

Bhima memperkirakan rupiah ke depan masih berpotensi melemah hingga ke level Rp15.500 per dolar AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rupiah dolar as nilai tukar rupiah ekonomi
Editor : Aprianus Doni Tolok
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top