Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Klaim JKP di Jakarta Tembus Rp4,95 Miliar, Xendit Salah Satu Kontributornya

JKP atau Jaminan Kehilangan Pekerjaan merupakan jaminan sosial berupa uang tunai bulanan hingga 6 bulan dari BPJS Ketenagakerjaan.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 06 Oktober 2022  |  14:07 WIB
Klaim JKP di Jakarta Tembus Rp4,95 Miliar, Xendit Salah Satu Kontributornya
Peserta BP Jamsostek berkomunikasi dengan petugas pelayanan saat mengurus klaim melalui layar monitor dan tanpa kontak langsung di Kantor Cabang BP Jamsostek di Menara Jamsostek, Jakarta, Jumat (10/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan atau BP Jamsostek mencatat klaim pekerja atau buruh yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) melalui program Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP) di area Jakarta mencapai Rp4,95 miliar.

Mengutip dari jkp.go.id pada Kamis (6/10/2022), JKP merupakan jaminan sosial berupa uang tunai bulanan hingga 6 bulan. Nantinya, bantuan uang tersebut diberikan sebesar 45 persen dari upah sebelumnya untuk 3 bulan pertama dan 25 persen untuk 3 bulan selanjutnya. Selain itu, penerima juga akan mendapatkan konseling, informasi pasar kerja, dan pelatihan.

Deputi Direktur Bidang Humas dan Antar Lembaga BPJS Ketenagakerjaan Oni Marbun menuturkan dengan adanya beberapa perusahaan rintisan atau startup yang melakukan efisiensi akan berdampak sedikit banyaknya pada klaim JKP di BP Jamsostek, salah satunya Xendit yang melakukan rightsizing struktur dan sumber daya tim dengan memangkas sekitar 5 persen karyawannya yang berada di Indonesia dan Filipina.

“Sepanjang 2022 hingga 5 Oktober 2022, yang mengajukan klaim JKP di area Jakarta mencapai 1.017 kasus dengan nominal pembayaran Rp4.950.630.618,50 [Rp4,95 miliar],” kata Oni kepada Bisnis, Kamis (6/10/2022).

Sebagaimana diketahui, program JKP ditujukan agar korban PHK dapat mempertahankan derajat kehidupan yang layak pada saat pekerja kehilangan pekerjaan. Program JKP memberi dukungan kebutuhan dasar hidup yang layak saat terjadi risiko akibat pemutusan hubungan kerja seraya berusaha mendapatkan pekerjaan kembali. 

“Diprediksi sampai dengan akhir bulan ini [Oktober], jumlah penerima klaim JKP akan menyentuh jumlah tertinggi semenjak program JKP diluncurkan pada bulan Februari 2022,” pungkasnya.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) bertajuk Keadaan Ketenagakerjaan Indonesia Februari 2022, jumlah angkatan kerja pada Februari 2022 sebanyak 144,01 juta orang. Jumlah ini naik 4,20 juta orang dibandingkan Februari 2021. 

Sementara itu, persentase setengah pengangguran turun 0,85 persen poin, sedangkan persentase pekerja paruh waktu turun sebesar 0,15 persen poin dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpjs ketenagakerjaan Jaminan Kehilangan Pekerjaan asuransi xendit phk
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top