Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bank of India Indonesia (BSWD) Akan Right Issue 1,2 Miliar, Modal Inti Ditarget Jadi Rp3,63 Triliun

Total modal inti perseroan diestimasi akan menjadi sebanyakbanyaknya Rp3,63 Trilliun setelah right issue.
Fahmi Ahmad Burhan
Fahmi Ahmad Burhan - Bisnis.com 10 Oktober 2022  |  14:44 WIB
Bank of India Indonesia (BSWD) Akan Right Issue 1,2 Miliar, Modal Inti Ditarget Jadi Rp3,63 Triliun
Bank of India Indonesia - boiindonesia.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank of India Indonesia Tbk. (BSWD) menyiapkan aksi penerbitan saham baru melalui mekanisme rights issue sebesar 1,2 miliar lembar saham. Dengan asumsi seluruh saham dari right issue terserap, BSWD menargetkan modal inti menjadi Rp3,63 triliun.

Berdasarkan keterbukaan informasi, Bank of India Indonesia akan meminta persetujuan kepada pemegang saham melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang rencananya digelar pada 15 November 2022. Peambahan modal ini sekaligus langkah perusahaan untuk memenuhi ketentuan modal minimal bank umum dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Total modal inti perseroan diestimasi akan menjadi sebanyakbanyaknya Rp3,63 Trilliun," kata Kepala Divisi Human Capital Bank of India Indonesia Hary Suryawan Dwiputra dalam keterbukaan informasi yang dikutip Senin, (10/10/2022).

Berdasarkan laporan keuangan per Juni 2022, Bank of India Indonesia sendiri baru mencatatkan modal inti Rp2,01 triliun. Angka ini masih di bawah ketentuan OJK yang mewajibkan setiap bank umum di Tanah Air memiliki modal inti paling sedikit Rp3 triliun pada akhir 2022. 

Selain itu, right issue akan membantu perseroan dalam meningkatkan portofolio kredit. Penambahan modal ini juga akan dipergunakan oleh perseroan untuk meningkatkan aset produktif, antara lain dengan cara meningkatkan penyaluran kredit dan penempatan pada surat berharga pemerintah.

Bank of India Indonesia telah mencatatkan pendapatan bunga bersih Rp62,45 triliun pada semester pertama tahun ini dan tumbuh 24,9 persen secara tahunan (year-on-year/yoy). Dengan begitu, laba bersih perseroan pun tumbuh 150,09 persen yoy menjadi Rp14,38 miliar.

Sebagai catatan, Bank of India Indonesia sebelumnya telah menjalankan aksi PMHMETD IV setelah mendapatkan persetujuan RUPSLB pada 16 Maret 2022 dan tanggal pernyataan efektif pada 19 Agustus 2022.

"Dana hasil PMHMETD IV ini, seluruhnya akan dipergunakan oleh Perseroan untuk meningkatkan aset produktif antara lain pada dasarnya dengan cara meningkatkan penyaluran kredit dan penempatan pada surat berharga pemerintah,” ungkap manajemen BSWD.

Manajemen menjelaskan Bank of India (BOI) sebagai pemegang saham utama sekaligus pemegang saham pengendali memiliki 76 persen atau sebesar 1,05 miliar saham dan memiliki hak untuk memperoleh 1,05 miliar HMETD.

BOI menyatakan memiliki dana sebesar Rp1 triliun untuk mengambil sebagian hak yang dimilikinya, yakni 1 miliar HMETD. Sisa HMETD sebanyak 55,48 juta tidak akan diambil dan dilaksanakan, serta tidak akan dialihkan oleh BOI kepada pihak lain.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank of india indonesia pt bank of india indonesia tbk (bswd)
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top