Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

BI Ramal Pertumbuhan DPK Perbankan Melejit hingga 9 Persen pada 2023

Meski diproyeksi sulit, Bank Indonesia memproyeksikan pertumbuhan DPK perbankan pada 2023 capai 7 hingga 9 persen.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 06 Desember 2022  |  00:35 WIB
BI Ramal Pertumbuhan DPK Perbankan Melejit hingga 9 Persen pada 2023
Petugas teller menghitung pecahan Rp100.000 di banking hall Kantor Pusat BRI Syariah di Jakarta, Senin (15/7 - 2019). Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo menyampaikan proyeksi pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) mencapai 7 hingga 9 persen pada 2023 mendatang.

Dalam Economic Outlook 2023 yang digelar oleh PT Bank Tabungan Pensiun Nasional, Tbk. (BTPN), Dody menambahkan bahwa dana pihak ketiga perbankan akan meroket dipacu oleh meningkatnya penyaluran kredit perbankan pada 2023.

"Kami meyakini bahwa kredit akan tumbuh dengan keyakinan demand terhadap kredit yang sudah membaik pada sektor-sektor ekonomi. Sehingga, 2023 kreditnya akan tumbuh di sekitar 10-12 persen dengan DPK yang tentunya juga akan meningkat pada kisaran 7 sampai 9 persen," pungkas Dody dalam agenda virtual bersama BTPN pada Senin (5/12/2022).

Disamping itu, kondisi likuiditas perbankan juga diproyeksi terus meningkat sejalan dengan penyaluran kredit atau pembiayaan perbankan pada dunia usaha yang terus meningkat.

"Pertumbuhan kredit pada 2022 diperkirakan berada pada kisaran 9 sampai 11 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) dan terus meningkat menjadi 10 hingga 12 persen pada 2023 dan 2024," tambah Dody.

Tak hanya itu, kondisi likuiditas perbankan yang diproyeksi masih longgar juga merupakan hulu dan hilir dari kebijakan BI yang melakukan normalisasi kebijakan moneter dengan penarikan kelebihan likuiditas secara bertahap. Di antaranya melalui kenaikan giro wajib minimum rupiah dengan tetap mendukung kemampuan perbankan dalam oenyaluran kredit dan pembelian SBN.

Sementara itu, dalam menjaga stabilitas serta akselerasi pemulihan ekonomi pada 2023, Bank Indonesia telah mempersiapkan arah bauran kebijakan diantaranya menekan kebijakan moneter, makro prudensial, sistem pembayaran, pengembangan pasar uang, dan ekonomi leuangan inklusif hijau.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia dana pihak ketiga perbankan kredit perbankan
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top