Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Berikut Hasil Investigasi LPS Mengenai Dampak Jatuhnya Silicon Valley Bank hingga Signature Bank

Dalam sepekan terakhir sistem keuangan AS diguncang dengan jatuhnya Silicon Valley Bank hingga Signature Bank.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 17 Maret 2023  |  13:55 WIB
Berikut Hasil Investigasi LPS Mengenai Dampak Jatuhnya Silicon Valley Bank hingga Signature Bank
Seorang pekerja (tengah) memberi tahu orang-orang bahwa kantor pusat Silicon Valley Bank ditutup pada hari Jumat (10/3 - 2023) di Santa Clara, California. SVB ditutup pagi itu oleh regulator California dan berada di bawah kendali Federal Deposit Insurance Corporation AS. Dok Fortune

Bisnis.com, JAKARTA — Sejumlah bank di Amerika Serikat (AS) berguguran mulai dari Silicon Valley Bank (SVB) hingga Signature Bank. Hal ini kemudian memantik kekhawatiran sejumlah pihak akan terulangnya kembali krisis 2008 dan memberikan dampak buruk kepada Indonesia.

Terbaru, First Republic Bank terncam bernasib serupa setelah dilanda rush money. Akan tetapi perusahaan saat ini telah mendapatkan dana segar senilai lebih dari Rp400 triliun dari bank jumbo di AS. 

Menjawab hal tersebut, Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan, Purbaya Yudhi Sadewa mengatakan, jatuhnya SVB dan Signature Bank dipastikan tidak menimbulkan efek domino secara langsung terhadap perbankan di Indonesia.

“Kami selalu mencermati setiap perkembangan baik perbankan nasional maupun internasional, jadi ketika kami mendengar kabar tersebut kami segera melakukan investigasi terkait pengaruhnya kepada perbankan di Indonesia, hasilnya dampak secara langsung relatif tidak ada,” ujarnya dalam keterangan tertulis, dikuti Jumat (17/03/2023).

Lebih lanju Purbaya menjelaskan, portofolio aset perbankan nasional dinilai tidak memiliki karakteristik seperti SVB yang didominasi surat berharga. Di samping itu, level permodalan perbankan nasional dipastikan masih sangat tebal dan berada di angka 25,93 persen Januari 2023.

“Kondisi likuiditas perbankan saat ini juga dalam keadaan yang sangat memadai. Alat likuid/non-core deposit atau AL/NCD dan alat likuid atau dana pihak ketiga atau AL/DPK per Januari 2023 masing-masing sebesar 129,64 persen dan 29,13 persen. Nilai ini sekitar dua setengah kali di atas threshold,” jelasnya.

Purbaya menambahkan, bahwa di tahun 2023 ini tidak ada bank bermasalah, ditambah dengan kebijakan moneter yang tepat serta LPS yang tidak menaikkan bunga secara signifikan.

“Artinya stabilitas keuangan dan perbankan dalam negeri dijaga untuk dapat terus tumbuh. Walaupun masih ada ketidakpastian global, selama kebijakan kita baik dan terus menjaga permintaan domestik, ekonomi kita masih bisa tumbuh,” ujarnya.

Diketahui, di tengah tekanan eksternal dan potensi resesi di beberapa negara maju ekonomi Indonesia dapat tumbuh dengan baik. Pada tahun 2022 silam, Indonesia mampu tumbuh impresif sebesar 5,31 persen. Resiliensi ekonomi Indonesia tersebut ditopang oleh besarnya konsumsi domestik. 

Alhasil, Konsumsi domestik yang besar menyebabkan guncangan yang terjadi di tingkat global dapat diredam oleh solidnya ekonomi domestik. Konsumsi domestik ini berkontribusi 52,81 persen dari PDB Kuartal IV 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Silicon Valley Bank (SVB) perbankan Signature Bank lps
Editor : Muhammad Khadafi

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top