The Fed Rilis Risalah Rapat Mei, Ini Isinya

Mayoritas pembuat kebijakan The Fed berpikir bahwa kemungkinan penaikan suku bunga lebih lanjut diperlukan dalam waktu dekat jika prospek ekonomi Amerika Serikat (AS) tetap utuh.
Renat Sofie Andriani | 24 Mei 2018 06:09 WIB
Gubernur The Fed Jerome Powell - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Mayoritas pembuat kebijakan The Fed berpikir bahwa kemungkinan penaikan suku bunga lebih lanjut diperlukan dalam waktu dekat jika prospek ekonomi Amerika Serikat (AS) tetap utuh.

Risalah rapat The Fed pada 1-2 Mei 2018 yang dirilis Rabu (23/5/2018) waktu setempat juga mencakup keinginan beberapa pembuat kebijakan untuk merevisi pernyataan kebijakan moneter The Fed dengan segera. Ini dilakukan untuk mencerminkan bahwa suku bunga akan mendekati atau di atas perkiraan jangka panjang.

Seperti diketahui, dalam pertemuan tersebut para pembuat kebijakan memutuskan untuk tidak mengubah suku bunga acuan dalam kisaran target 1,5%-1,75%.

“Sebagian besar peserta menilai bahwa jika informasi yang masuk secara luas mengonfirmasi prospek ekonomi mereka saat ini, kemungkinan akan tepat untuk segera mengambil langkah lain dalam menghapus akomodasi kebijakan,” tulis The Fed dalam risalahnya, seperti dilansir Reuters.

The Fed telah menaikkan biaya pinjaman satu kali sepanjang tahun ini, yakni pada Maret. Pembuat kebijakan saat ini secara seimbang terbagi antara ekspektasi 2-3 kenaikan suku bunga lebih lanjut tahun ini.

Sementara itu, investor telah mengantisipasi kenaikan suku bunga dalam pertemuan kebijakan The Fed berikutnya pada 12-13 Juni 2018.

“Risalah itu tentu saja menyiratkan fakta bahwa kita akan melihat kenaikan suku bunga lagi pada Juni,” kata Craig Bishop, fixed income strategist di RBC Wealth Management.

“Jika Anda mencari sinyal apakah ada perubahan terkait proyeksi total tiga kali kenaikan suku bunga untuk 2018, kita harus menunggu sampai pertemuan bulan depan,” lanjutnya.

The Fed telah didorong oleh kekuatan yang berkelanjutan dalam ekonomi, dengan paket pemotongan pajak oleh pemerintahan Trump serta pengeluaran pemerintah yang semakin mendorong pertumbuhan ekonomi tahun ini.

Tingkat pengangguran AS mencapai 3,9%, level terendah dalam 17,5 tahun, sedangkan tingkat inflasi saat ini efektif pada target 2% yang ditetapkan The Fed.

Sejumlah pembuat kebijakan The Fed, termasuk Gubernur Jerome Powell, sangat ingin menekankan bahwa mereka akan menoleransi inflasi yang meningkat di atas target The Fed untuk sementara waktu tanpa kekhawatiran yang tidak perlu.

Hal ini tercermin dalam pernyataan kebijakan awal bulan ini, dengan referensi eksplisit yang dibuat untuk target 2% menjadi simetris.

Menurut risalah itu, para pembuat kebijakan sekali lagi memperdebatkan jalur inflasi. Beberapa mencatat bahwa data upah baru-baru ini memberikan sedikit bukti kondisi yang terlalu panas dalam pasar tenaga kerja.

Di sisi lain, beberapa melihat risiko bahwa kendala pasokan akan meningkatkan upah ke atas dan tekanan harga, atau bahwa ketidakseimbangan keuangan bisa muncul.

Tensi Perdagangan

Salah satu sumber keprihatinan The Fed adalah ketidakpastian seputar kebijakan perdagangan proteksionis AS dan potensi dampak negatifnya terhadap perekonomian. Dalam beberapa pidato, para pembuat kebijakan telah berulang kali mengatakan bahwa mereka memantau situasi ini.

Dalam risalah itu, sejumlah pembuat kebijakan mengatakan kebijakan perdagangan AS mengangkat berbagai risiko untuk aktivitas ekonomi dan inflasi. Beberapa bahkan mengatakan segala ketidakpastian bisa merugikan pengeluaran bisnis.

Para pembuat kebijakan juga membahas kemungkinan perubahan terhadap pernyataan kebijakan di masa depan untuk mencerminkan bahwa tingkat suku bunga semakin dekat terhadap posisi netral, dengan perkiraan antara 2,3% dan 3,5%.

Selama bertahun-tahun, The Fed telah menggambarkan kebijakannya bersifat akomodatif. Beberapa pembuat kebijakan pada pertemuan terakhir mengatakan mungkin akan tepat untuk segera merevisi bahasa panduan dalam pernyataan tersebut.

Tag : Kebijakan The Fed
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top