Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wapres JK Minta Bank Sesuaikan Suku Bunga Kredit

Bulan lalu, Bank Indonesia (BI) telah menurunkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 5,75 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 07 Agustus 2019  |  16:25 WIB
Karyawan menghitung mata uang rupiah dan dolar AS di Jakarta, Senin (1/7/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Karyawan menghitung mata uang rupiah dan dolar AS di Jakarta, Senin (1/7/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta perbankan untuk menyesuaikan suku bunga kredit setelah Bank Indonesia menurunkan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) 7 Days (Reverse) Repo Rate sebesar 25 basis poin pada Juli 2019.

Dengan pemangkasan suku bunga acuan, saat ini, BI 7 Days (Reverse) Repo Rate (7DRRR) berada di level 5,75 persen.

"Dengan pertumbuhan inflasi 3,32 persen, bunga deposito harusnya tidak lebih dari 5 persen, maka bunga pinjaman juga tidak boleh lebih dari 7 persen. Lebih dari itu tentu ekonomi tidak akan jalan," ujarnya di Jakarta, Rabu (7/8/2019).

JK menilai berjalannya bisnis bank tidak hanya bergantung dari besarnya suku bunga, melainkan dari juga pendapatan fee yang ikut dipengaruhi oleh tingginya pertumbuhan ekonomi.

"Kalau [bank] hanya mengharapkan pendapatan dari bunga, sedangkan bunga deposito tinggi, maka cost yang dikeluarkan akan tinggi," tuturnya.

JK juga menyampaikan pemerintah akan terus meminta bank sentral Indonesia untuk menurunkan kembali suku bunga acuan secara bertahap. Hal ini diyakini akan mampu mendorong pertumbuhan ekonomi melalui investasi.

"Teori sederhana di ekonomi, kalau bunga rendah, maka investasi tinggi. Kalau bunga tinggi, bagaimana orang mau berinvestasi?" tambahnya.

JK juga menyampaikan diperlukan kerja sama yang lebih intensif untuk mendorong investasi karena pertumbuha ekonomi didorong adanya investasi pemerintah dan swasta. Oleh karena itu, peningkatan harmonisasi perlu terus ditingkatkan.

Lebih lanjut, dia menyatakan pertumbuhan ekonomi ditopang 82 persen oleh investasi swasta. Pihaknya berharap bank dapat menyesuaikan agar bisa memberikan dukungan kepada dunia usaha.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan Suku Bunga
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top