Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dana Bank Nasional Tidak Cocok Biayai Infrastruktur, Ini Penjelasannya

Struktur dana perbankan di Tanah Air tidak begitu cocok untuk digenjot ke sektor infrastruktur.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 04 November 2019  |  10:50 WIB
Pekerja mengecek terowongan kembar pada proyek pembangunan Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Rabu (8/5/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Pekerja mengecek terowongan kembar pada proyek pembangunan Jalan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Rabu (8/5/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur Riset Centre of Economic Reform (CORE) Piter Abdullah menyebutkan infrastruktur memiliki efek berantai yang lebih sedikit terhadap perekonomian dibandingkan dengan industri pengolahan. Akibatnya tingkat perputaran dana kepada sistem perbankan menjadi lambat.

“Kalau dibilang [infrastruktur] ada dampak, ya ada. Namun, memang sedikit sekali dibandingkan dengan manufaktur,” ujarnya kepada Bisnis, pekan lalu.

Di samping itu, Piter menjelaskan struktur dana perbankan di Tanah Air tidak begitu cocok untuk digenjot ke sektor infrastruktur.

Menurutnya, dana yang seharusnya digunakan untuk membiayai infrastruktur berasal dari dana pensiun atau penerbitan surat utang langsung dari pasar modal, sehingga tidak menyerap pembiayaan dari perbankan yang ditujukan untuk menggerakkan industri riil.

“Memang kalau dilihat itu tidak cocok. Bank itu harusnya fokus pada industri riil yang tenor pembiayaannya tidak terlalu lama. Namun, dana pensiun di Indonesia ini juga sedikit sekali. Jadi, serba susah,” katanya.

Sementara itu, Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, sekaligus Komisaris Utama/Komisaris Independen PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. Ari Kuncoro menyampaikan kondisi ekonomi Tanah Air saat ini cukup kompleks.

Bank-bank pelat merah didorong untuk menciptakan daya saing dengan penguatan sektor infrastruktur guna membuat pertumbuhan ekonomi yang lebih stabil ke depannya.

“Saya lebih melihatnya ini sebagai upaya untuk membuat infrastruktur sebagai tulang punggung. Kita memang harus memotong lingkaran setan dengan pengadaan infrastruktur yang lebih baik,” katanya.

Direktur PT Bank Woori Saudara Indonesia 1906 Tbk. (Bank Woori Saudara/BWS) M. Tri Budiono juga berpendapat pemerintah terlalu mengedepankan sinergi BUMN dan mengarahkannya ke sektor infrastruktur, dan kurang memperhitungkan peningkatan sektor lainnya.
"Saya sependapat dengan pernyataan tentang fokus yang terlalu tinggi terhadap infrastruktur tersebut,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendanaan kredit infrastruktur
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top