Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

OJK: Sektor Keuangan Saat Ini Lebih Terjaga Dibanding Krisis 1997

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan sebelum terjadi pembatasan sosial skala besar (PSBB), pihaknya sudah melakukan langkah preventif.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  13:30 WIB
Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memberikan kata sambutan pada Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2019 dan Arahan Presiden RI di Jakarta, Jumat (11/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat
Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memberikan kata sambutan pada Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2019 dan Arahan Presiden RI di Jakarta, Jumat (11/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengklaim kinerja sektor jasa keuangan lebih terjaga di tengah pandemi Covid-19 dibandingkan dengan krisis ekonomi yang terjadi pada 1997-1998.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan sebelum terjadi pembatasan sosial skala besar (PSBB), pihaknya sudah melakukan langkah preventif. Pertama, yaitu dengan menangani pasar modal lewat mengeluarkan sejumlah kebijakan seperti trading halt hingga buyback saham.

Kedua, OJK juga mengeluarkan kebijakan restrukturisasi kredit agar nasabah tidak mengalami kebangkrutan. Berbeda halnya ketika krisis 1997-1998, perbankan menarik suku bunga tinggi sehingga membuat nasabah yang kesulitan, kondisinya semakin memburuk.

Saat ini rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) juga dinilai masih dibatas wajar yakni sebesar 3,22 persen pada Juli 2020 atau di bawah batas tresshold yang sebesar 5 persen.

"Dalam kondisi abnormal ini jangan serta merta katakan nasabah default padahal temporary bisa bangkit, ini tidak kita lakukan saat itu [krisis 1997-1998] dan bank jadi collaps," katanya, Kamis (27/8/2020).

Menurutnya, likuditas bank juga masih terjaga dengan baik. Bahkan suku bunga simpanan maupun kredit terus mengalami penurunan. Kondisi yang terjadi pada 1997-1988 pun berbeda dengan pandemi saat ini yang merupakan krisis kesehatan.

"Kalau tadi sampai ada sebarkan hoaks karena pikiran terilhami [krisis] 1997-1998, total salah. Saya video conference dengan IMF terkait arsitek penanganan Covid-19, mereka apresiasi dan surprized kita bisa," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK krisis ekonomi lembaga keuangan
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top