Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kaburnya Modal Asing Jadi Pemicu Penyusutan Cadangan Devisa

Penurunan cadangan devisa ini disebabkan oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah dan kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 07 Oktober 2020  |  16:47 WIB
Karyawati menghitung uang dolar AS di Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawati menghitung uang dolar AS di Jakarta, Rabu (16/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia mencatat cadangan devisa pada September 2020 turun, dari US$137,0 miliar pada Agustus 2020 menjadi US$135,2 miliar.

Penurunan ini disebabkan oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah dan kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan penurunan cadangan devisa pada September tersebut diperkirakan didorong oleh keluarnya modal asing dari pasar keuangan Indonesia.

Hal ini tercermin dari arus keluar modal asing dari pasar obligasi yang tercatat sebesar US$590,78 juta pada periode September 2020.

Sementara itu, dari pasar saham, tercatat arus keluar modal asing pada periode yang sama sebesar US$1,05 miliar.

"Sehingga secara total arus modal asing yang keluar dari pasar keuangan Indonesia sebesar US$1,64 miliar. Penurunan juga diikuti oleh pembayaran utang luar negeri sehingga ikut menekan cadangan devisa," katanya kepada Bisnis, Rabu (7/10/2020).

Josua memperkirakan penurunan cadangan devisa masih berpotensi berlanjut, seiring dengan tekanan kepada rupiah menjelang pemilu Amerika Serikat.

Namun, imbuhnya, kondisi nilai cadangan devisa masih relatif tinggi, sehingga masih bisa menjadi buffer untuk mendorong stabilitas nilai tukar, serta mendorong stabilitas pasar keuangan domestik.

Posisi cadangan devisa saat ini pun menurut Josua masih cukup aman dalam menghadapi krisis, pasalnya masih memenuhi 9,1 bulan pembayaran utang dan pembiayaan impor.

"Apalagi juga ditopang oleh menyusutnya defisit transaksi berjalan [current account deficit/CAD] Indonesia di saat krisis ini," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

modal asing cadangan devisa
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top