Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BI Sudah Suntik Likuiditas Rp680,89 Triliun, Pertumbuhan Kredit Kok Minus?

Menurut Gubernur BI, rendahnya pertumbuhan kredit tersebut sejalan dengan dengan permintaan domestik yang masih belum kuat dan kehati-hatian perbankan akibat berlanjutnya pandemi Covid-19.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 19 November 2020  |  16:04 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) mencatat telah menambah likuiditas di perbankan atau quantitative easing sebesar Rp680,89 triliun.

"Longgarnya kondisi likuiditas di perbankan tersebut mendorong tingginya rasio alat likuid terhadap dana pihak ketiga (AL/DPK), yaitu sebesar 30,65 persen pada Oktober 2020," kata Gubernur BI Perry Warjiyo, Kamis (19/11/2020).

Perry merincikan, penambahan likuiditas di perbankan ini bersumber dari penurunan giro wajib minimum (GWM) sekitar Rp155 triliun dan ekspansi moneter sekitar Rp510,09 triliun.

Di sisi lain, BI mencatat penyaluran kredit pada Oktober 2020 terkontraksi sebesar -0,47 persen secara tahunan.

Rendahnya pertumbuhan kredit tersebut, kata Perry, sejalan dengan dengan permintaan domestik yang masih belum kuat dan kehati-hatian perbankan akibat berlanjutnya pandemi Covid-19.

Sementara itu, dana masyarakat atau dana pihak ketiga (DPK) di perbankan tercatat tumbuh 12,12 persen secara tahunan pada Oktober 2020.

Di samping itu, industri perbankan juga dinilai lambat dalam merespon penurunan suku bunga acuan BI.

"BI sudah melakukan ekspansi likuiditas yang sangat besar, kami terus dengan tidak segan-segannya mengharapkan perbankan untuk menurunkan suku bunga kredit sehingga bisa mendorong pemulihan ekonomi," katanya.

Perry pun mendorong industri perbankan untuk membangun optimisme sehingga kredit bisa tersalurkan, sejalan dengan perbaikan ekonomi.

"Sudah saatnya kredit didorong, sudah saatnya kita membangun optimisme, sudah satnya kita meningkatkan ekonomi. Pemerintah, BI, OJK, telah begitu banyak melakukan sinergi kebijakan dan terus berkomitmen menempuh langkah-langkah lanjutan," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia kredit likuiditas
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top