Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menengok Isi Surat Keputusan DK OJK yang Digugat Bosowa

OJK diminta oleh pengadilan untuk menunda pelaksanaan Surat Keputusan Dewan Komisioner OJK nomor 64/KDK.03/2020. Apa isi surat tersebut?
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 20 Januari 2021  |  09:13 WIB
Karyawan berada di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan di Jakarta, Jumat (17/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan berada di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan di Jakarta, Jumat (17/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Majelis Hakim Pengadilan Negeri Tata Usaha Negara Jakarta kemarin, Selasa (19/1/2021) memutuskan mengabulkan gugatan PT Bosowa Corporindo terhadap Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Salah satu keputusan hakim yakni meminta OJK menunda pelaksanaan Surat Keputusan Dewan Komisioner OJK nomor 64/KDK.03/2020 tentang hasil penilaian kembali Bosowa selaku pemegang saham pengendali PT Bukopin Tbk. sampai ada putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.

Bagaimana isi ketentuan OJK yang digugat oleh Bosowa tersebut?

Sekadar mengingat kembali, dalam rangkaian drama penambahan modal Bank Bukopin, OJK sempat mengeluarkan surat yang menyatakan Bosowa tidak memilik hak suara dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB).

Keputusan DK OJK nomor 64/2020 diawali dengan penilaian kembali terhadap Pemegang Saham Pengendali Bank Bukopin yang dilakukan OJK untuk mencegah ancaman terhadap stabilitas keuangan.

Kemudian, OJK menyatakan telah menemukan adanya pelanggaran yang dilakukan Bosowa, yakni tidak melaksanakan perintah OJK terdahulu.

Sebelumnya, OJK mengeluarkan surat Perintah Tertulis OJK No.SR-17/D.03/2020 tanggal 10 Juni 2020 hal Perintah Tertulis dan No. SR-28/D.03/2020 tanggal 9 Juli 2020 hal Perintah Tertulis Pemberian Kuasa Khusus kepada Tim Technical Assistance dari PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk.

Adapun, pelanggaran yang dilakukan Bosowa menurut OJK yakni tidak memberikan surat kuasa khusus kepada Tim Technical Assistance BRI dan melakukan tindakan dalam bentuk apapun, baik secara langsung maupun tidak langsung, yang bertujuan untuk menghalangi masuknya investor lain dalam rangka peningkatan permodalan dan penyelesaian masalah likuiditas Bank Bukopin.

Atas dasar dua pelanggaran itu, OJK kemudian menyatakan Bosowa tidak lulus dalam penilaian kembali dan mengeluarkan dua larangan terhadap Bosowa.

Pertama, Bosowa dilarang menjadi pihak utama pengendali atau memiliki saham pada Lembaga Jasa Keuangan (LJK). Kedua, dilarang menjadi pihak utama pengurus dan/atau pihak utama pejabat pada LJK, dengan jangka waktu selama 3 (tiga) tahun.

Buntut dari pelarangan itu, Bosowa juga dilarang melakukan tindakan sebagai pihak utama pengendali, dilarang menjalankan hak selaku pemegang saham Bukopin dan saham tersebut tidak diperhitungkan dalam kuorum RUPS Bukopin serta wajib mengalihkan seluruh kepemilikan saham dalam jangka waktu paling lambat 1 (satu) tahun, sejak ditetapkan dengan predikat Tidak Lulus


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK gugatan bukopin bosowa
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top