Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Syariah Indonesia Rencanakan Rights Issue Hingga Rp7 Triliun

Nilai rights issue bank hasil merger tiga bank syariah anak usaha BUMN ini diperkirakan hingga US$500 juta atau mencapai Rp7 triliun (asumsi kurs Rp14.421 per dollar).
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 10 Maret 2021  |  18:40 WIB
Karyawan Bank Syariah Indonesia menunjukkan uang di KC Jakarta Hasanudin, Jakarta, Selasa (2/2/2021). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan Bank Syariah Indonesia menunjukkan uang di KC Jakarta Hasanudin, Jakarta, Selasa (2/2/2021). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BRIS) direncanakan akan menggelar rights issue pada tahun ini untuk memenuhi free float sesuai ketentuan Bursa sebesar 7,5%.

Nilai rights issue bank hasil merger tiga bank syariah anak usaha BUMN ini diperkirakan hingga US$500 juta atau mencapai Rp7,2 triliun (asumsi kurs Rp14.421 per dollar).

Hal itu disampaikan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo tatkala memaparkan rencana aksi korporasi yang akan dilakukan perusahaan maupun anak usaha BUMN sepanjang 2021-2023.

Dalam materi paparannya, setidaknya ada tiga aksi korporasi yang akan dilakukan pada tahun ini. Salah satunya, PT Bank Syariah Indonesia yang akan menggelar rights issue hingga senilai US$500 juta.

"Termasuk tahun ini rights issue Bank Syariah Indonesia (BSI) sebagai bagian untuk memenuhi free float dan juga menemukan strategic partner," katanya dalam acara Mandiri Investasi Market Outlook 2021 yang digelar secara virtual, Rabu (10/3/2021).

Sebelumnya, Direktur Utama PT Bank Syariah Indonesia Tbk. Hery Gunardi menyampaikan perseroan akan segera memenuhi ketentuan jumlah saham beredar di publik (free float) minimal 7,5%. Rights issue rencananya akan dilakukan pada akhir tahun ini atau paling lambat awal tahun depan.

"Kemungkinan kita akan jalankan rights issue. Syukur kalau bisa akhir tahun ini. Kalau tidak bisa, awal tahun depan," katanya dalam rapat kerja nasional Bank Syariah Indonesia, Kamis (25/2/2021).

Hery mengatakan total saham BRIS yang dimiliki publik saat ini sekitar 4,4%. Adapun, ketentuan Bursa Efek Indonesia mensyaratkan free float minimal sebesar 7,5%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah perbankan perbankan syariah
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top