Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Muamalat Optimistis Disuntik Modal Segar, Kepala BPKH Ungkap Hal Ini

BPKH sendiri mengungkapkan bahwa kajian terkait dengan penyuntikan ini masih berlangsung.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 14 Maret 2021  |  19:30 WIB
Kepala Badan Pelaksana Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Anggito Abimanyu (kedua kiri) bersiap menandatangani berita acara pelantikan Dewan Pengawas dan Badan Pelaksana BPKH oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (26/7). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Kepala Badan Pelaksana Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Anggito Abimanyu (kedua kiri) bersiap menandatangani berita acara pelantikan Dewan Pengawas dan Badan Pelaksana BPKH oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (26/7). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) tengah fokus mengkaji proses penyuntikan dana untuk penguatan modal PT Bank Muamalat Indonesia Tbk.

Kepala BPKH Anggito Abimanyu menerangkan proses pengkajian saat ini masih berlangsung. Kepada Bisnis, dia mengungkapkan proses kajian ini diharapkan rampung tahun ini.

"Iya, direncanakan demikian," ungkapnya, Minggu (14/3/2021).

Adapun, Direktur Utama Bank Muamalat Achmad K. Permana mengatakan pionir bank syariah Tanah Air ini akan mendapatkan suntikan modal yang akan menjadikan posisi Bank Muamalat semakin kuat. Proses tersebut diharapkan dapat segera rampung dalam waktu dekat. 

"Saat ini kami dalam proses aksi korporasi dan Insyaallah bisa segera rampung. Kami mohon doa dan dukungan dari para stakeholder agar niat baik ini dapat berjalan dengan lancar, " ujarnya.

Dia juga mengucapkan terima kasih atas dukungan, perhatian dan kepercayaan dari seluruh pihak baik dari pemerintah, regulator hingga nasabah selama proses aksi korporasi ini berlangsung. 

Permana menambahkan fundamental bisnis Bank Muamalat masih sangat baik dan memiliki nasabah yang sangat loyal dengan tingkat engagement yang tinggi. 

Adapun Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) sebelumnya menyatakan akan memberikan suntikan dana segar kepada PT Bank Muamalat Indonesia Tbk. senilai total Rp3 triliun pada medio Januari 2021. 

Anggota Badan Pelaksana BPKH Iskandar Zulkarnain mengatakan rencana investasi di Bank Muamalat sesuai dengan Rencana Investasi Tahunan (RIT) yang tertuang dalam Rencana Kerja dan Anggaran Tahunan (RKAT) di 2020 yang sudah disahkan DPR. 

BPKH akan menanamkan investasi di Bank Muamalat dalam bentuk peningkatan saham sebesar Rp1 triliun dan sukuk subordinasi sebesar Rp2 triliun. Lebih lanjut, jumlah persentase saham setelah penyuntikan modal masih dihitung. 

"Kajian dari lembaga eksternal sudah ada. Sekarang proses internal di kami. Tentu prosesnya setelah dengan dewan pengawas, akan kami laksanakan sesuai dengan perencanaan di RIT dan RKAT," katanya dalam media briefing BPKH 2021, Rabu (13/1/2021). 

BPKH mencatat saldo dana haji pada 2020 sebesar Rp143,1 triliun atau naik 15 secara tahun ke tahun (year on year/yoy). Dari jumlah tersebut, sebesar Rp99,53 triliun atau 69,6 persen ditempatkan dalam produk investasi, sedangkan Rp43,53 triliun atau 30,4 persen ditempatkan di bank umum syariah atau unit usaha syariah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank muamalat bpkh
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top