Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Margin, Bank BNI Himpun Dana Pihak Ketiga Hingga Rp639 Triliun

Dari sisi penghimpunan dana pada kuartal pertama 2021, Bank BNI (BBNI) mencatat dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 8,1% year on year (YoY) menjadi Rp639,0 triliun.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 26 April 2021  |  19:25 WIB
Sejumlah warga beraktivitas menggunakan sepeda di depan gedung BNI, Jakarta.  - Dokumen BNI
Sejumlah warga beraktivitas menggunakan sepeda di depan gedung BNI, Jakarta. - Dokumen BNI

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. melanjutkan tren kinerja positif di tengah proses pemulihan ekonomi nasional yang tercermin dari sejumlah indikator.

Dari sisi penghimpunan dana pada kuartal pertama 2021, perseroan mencatat dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 8,1% year on year (YoY) menjadi Rp639,0 triliun. Kenaikan terutama dikontribusikan oleh peningkatan giro dan tabungan yang masing-masing tumbuh 13,1% dan 12,9% YoY. Hal ini mempertegas posisi BNI sebagai salah satu franchise DPK yang kuat di industri.

Direktur Utama BNI Royke Tumilaar mengatakan, di tengah tren penurunan suku bunga kredit untuk mendorong perekonomian nasional, perseroan berupaya untuk memastikan pertumbuhan DPK yang sehat dalam rangka menjaga marjin bunga bersih (Net Interest Margin).

"Pada kuartal pertama 2021, perseroan membukukan NIM yang membaik dari 4,5% di akhir tahun 2020 yang lalu menjadi 4,9%," katanya dalam keterangan resmi, Senin (26/4/2021). 

Lebih lanjut, dia menuturkan pencapaian tersebut juga diikuti dengan pertumbuhan kredit 2,2% (YoY), jauh lebih baik dibandingkan rata-rata industri di mana hingga kuartal 1 tahun 2021, total kredit yang disalurkan mencapai Rp559,33 triliun.

Sementara itu, di tengah kondisi perkonomian yang masih menantang di tiga bulan pertama tahun 2021, emiten berkode saham BBNI ini dapat merealisasikan pendapatan nonbunga atau fee based income sebesar Rp3,19 triliun.

Pencapaian ini antara lain dikontribusikan oleh recurring fee yang mencapai Rp 2,91 triliun atau tumbuh 9,4% dari posisi yang sama tahun sebelumnya.

Pendapatan recurring fee berasal dari komisi atas jasa transaksi perbankan seperti layanan cash management dan trade finance bagi segmen bisnis, serta layanan ATM, mobile banking, dan layanan elektronis atau e-channel lainnya di segmen ritel.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bni perbankan dana pihak ketiga emiten bank
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top