Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Aladin Syariah (BANK) Minta Restu Private Placement Di RUPSLB, Catat Jadwalnya

Bank Aladin akan meminta restu private placement melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang akan diselenggarakan pada Jumat, 29 Juli 2022.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 16 Juni 2022  |  08:35 WIB
Bank Aladin Syariah (BANK) Minta Restu Private Placement Di RUPSLB, Catat Jadwalnya
Karyawati menggunakan aplikasi mobile Bank Aladin di Jakarta, Rabu (26/1/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten bank digital PT Bank Aladin Syariah Tbk. (BANK) berencana akan melakukan penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD) atau private placement.

Berdasarkan keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (15/6/2022), Bank Aladin akan meminta restu private placement melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang akan diselenggarakan pada Jumat, 29 Juli 2022.

Nantinya, pelaksanaan rapat akan dihelat di Kantor Pusat Bank Aladin yang beralamat di Gedung Millenium Centennial Center Lantai 9, Jakarta Selatan dan dimulai pukul 10.00 WIB sampai dengan selesai.

“Mata acara RUPSLB yang akan diagendakan adalah persetujuan atas rencana Perseroan melakukan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMTHMETD),” kata Presiden Direktur Bank Aladin Dyota Mahottama Marsudi, dikutip Kamis (16/6/2022).

Sementara itu, Bank Aladin juga akan menyelenggarakan RUPS Tahunan (RUPST) pada 23 Juni mendatang yang mengagendakan 7 mata acara, di antaranya meminta persetujuan laporan tahunan, pengesahan laporan keuangan, dan pengesahan laporan tugas pengawasan dewan komisaris perseroan untuk tahun buku 2021.

Kemudian, membahas penetapan penggunaan laba bersih untuk tahun 2021 yang dilanjutkan penunjukan kantor akuntan publik untuk melakukan audit laporan keuangan perseroan. Setelah itu, penetapan paket remunerasi berikut tunjangan, bonus dan fasilitas yang diberikan kepada dewan komisaris, direksi, dan dewan pengawas syariah perseroan.

Lalu, meminta restu perubahan anggaran dasar, penegasan periode masa jabatan direksi dan dewan komisaris, serta pelaporan realisasi penggunaan dana hasil penawaran umum.

Sebagaimana diketahui, emiten bank digital yang dinahkodai oleh Dyota ini baru saja merampungkan aksi korporasi melalui skema rights issue sebanyak 1,99 miliar saham dengan harga pelaksanaan sebesar Rp2.000 per saham. Adapun, dana segar yang diperoleh dari aksi tersebut diperkirakan mencapai Rp4 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

private placement Bank Digital bank aladin syariah
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top