Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rupiah Tertekan, Cadangan Devisa Juli 2022 Terkuras Rp62 Triliun

Bank Indonesia melakukan operasi pasar untuk menjaga nilai tukar tidak terlalu tertekan.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 05 Agustus 2022  |  11:58 WIB
Rupiah Tertekan, Cadangan Devisa Juli 2022 Terkuras Rp62 Triliun
Mata uang rupiah dan dolar Amerika Serikat di salah satu money changer, Jakarta, Sabtu (30/7/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Bank Indonesia (BI) melaporkan posisi cadangan devisa Indonesia pada Juli 2022 mencapai US$132,2 miliar.

Posisi tersebut turun US$4,2 miliar dibandingkan dengan posisi pada akhir Juni 2022 yang mencapai US$136,4 miliar.

Sepanjang Juli 2022, Bank Indonesia mencatat kurs transaksi berada dalam rentang Rp15.030 sampai dengan Rp15.095. Hanya pada 1 Juli nilai tukar rupiah untuk kurs jual berada pada level Rp14.956,41 setiap 1 dolar. Artinya dengan mengacu nilai tukar terendah di Juli, Bank Indonesia sudah mengeluarkan dana Rp62,81 triliun sepanjang bulan lalu.

Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono menjelaskan penurunan posisi cadangan devisa pada Juli 2022 dipengaruhi oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah dan kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar rupiah.

Hal ini sejalan dengan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.

“BI menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan,” katanya dalam siaran pers, Jumat (5/8/2022).

Erwin mengatakan, posisi cadangan devisa tersebut setara dengan pembiayaan 6,2 bulan impor atau 6,1 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Posisi pada Juli ini pun masih berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

BI memandang cadangan devisa ke depan tetap memadai, didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang terjaga, seiring dengan berbagai respons kebijakan dalam menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung proses pemulihan ekonomi nasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kurs kurs tengah bi Bank Indonesia
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top