Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rancangan Obligasi PNM Rp10 Triliun Peroleh Peringkat idAA

Rating obligasi Permodalan Nasional Madani (PNM) dari Pefindo disebut bisa lebih tinggi jika mendapat dukungan pemerintah.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 21 Agustus 2022  |  13:09 WIB
Rancangan Obligasi PNM Rp10 Triliun Peroleh Peringkat idAA
Karyawati beraktivitas di kantor PT Permodalan Nasional Madani (PNM) di Jakarta, Senin (27/6). Bisnis - Suselo Jati
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menetapkan peringkat idAA untuk rencana penerbitan Obligasi Berkelanjutan V PT Permodalan Nasional Madani (PNM) dengan nilai sebesar-besarnya Rp10 triliun.

Pada saat yang sama, Pefindo juga menegaskan peringkat idAA untuk PNM dan obligasi perusahaan yang masih beredar, serta peringkat idAA(sy) untuk sukuk perusahaan yang masih beredar. Prospek atas peringkat perusahaan adalah stabil.

"Peringkat merefleksikan dukungan yang sangat kuat dari Pemerintah Indonesia, posisi bisnis yang sangat kuat, dan juga likuiditas dan fleksibilitas keuangan yang sangat kuat. Peringkat tersebut dibatasi oleh biaya operasional yang tinggi dan kualitas aset yang moderat," tulis Pefindo melalui siaran pers, dikutip Sabtu (20/8/2022).

Pefindo menyatakan, peringkat dapat dinaikkan apabila ditemukan kemungkinan dukungan yang lebih kuat dari Pemerintah Indonesia. Hal ini juga harus diikuti dengan peningkatan profil bisnis dan kinerja keuangan PNM.

Sebaliknya, Pefindo dapat menurunkan peringkat jika terdapat pengurangan material dalam dukungan dan komitmen dari Pemerintah Indonesia. Tekanan penurunan tersebut juga dapat muncul jika PNM menghadapi penurunan signifikan dalam indikator keuangannya, tanpa adanya indikasi dukungan yang kuat dari Pemerintah Indonesia maupun PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI).

Adapun, efek utang dengan peringkat idAA memiliki sedikit perbedaan dengan peringkat tertinggi yang diberikan. Kemampuan emiten untuk memenuhi komitmen keuangan jangka panjang atas efek utang tersebut, dibandingkan dengan emiten lainnya di Indonesia adalah sangat kuat.

PNM merupakan lembaga keuangan yang memiliki fokus untuk menyediakan pembiayaan dan bantuan teknis untuk sektor mikro, kecil, menengah (UMKM), dan juga koperasi. Entitas ini telah berada di bawah BBRI seiring langkah pemerintah membentuk holding mikro. 

Per tanggal 31 Maret 2022, PNM memiliki 62 kantor cabang, 633 unit ULaMM, dan 3.251 kantor Mekaar yang berfokus pada pembiayaan ultra mikro di seluruh Indonesia, menyediakan produk dan layanannya kepada lebih dari 11,7 juta klien aktif. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Holding Ultra Mikro pnm permodalan nasional madani bri Obligasi
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top