Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wajib Tahu! Ini 8 Strategi Investasi Selama Resesi

Resesi merupakan fenomena turunnya perekonomian dunia karena dipicu oleh inflasi alias naiknya harga-harga.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 23 Oktober 2022  |  13:20 WIB
Wajib Tahu! Ini 8 Strategi Investasi Selama Resesi
Ilustrasi resesi ekonomi global 2023 - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Dunia, termasuk Indonesia, dibayangi resesi yang kemungkinan akan terjadi pada 2023. Bahkan, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah mengingatkan jika resesi global bakal melanda sebagian negara-negara di dunia pada tahun depan.

Untuk diketahui, resesi merupakan fenomena turunnya perekonomian dunia karena dipicu oleh inflasi alias naiknya harga-harga. Meskipun resesi, investor harus merencanakan saat menyusun portofolio. Lantas, bagaimana cara investasi terbaik selama resesi?

Melansir dari Fobres Advisor pada Minggu (23/10/2022), berikut adalah 8 strategi jitu berinvestasi selama resesi yang perlu Anda ketahui. 

8 Strategi Investasi Selama Resesi 

1. Siapkan uang tunai

Selama resesi, langkah pertama yang harus disiapkan adalah uang tunai. Penasihat Kekayaan di Citi Global Wealth Michelle Griffith mengatakan di saat perusahaan mengurangi dan kehilangan pekerjaan meningkat, maka lebih baik menyiapkan dan menambah cadangan uang tunai.

"Saat ekonomi turun, uang tunai adalah raja,” kata Griffith seperti dikutip pada Minggu (23/10/2022).

Namun, menjual investasi untuk mendapatkan uang tunai dalam mengantisipasi resesi berisiko. Adapun, strategi yang lebih baik adalah beralih ke investasi yang memiliki posisi yang baik untuk menghadapi resesi.

"Inilah sebabnya mengapa menyimpan bagian tertentu dari portofolio Anda dalam bentuk uang tunai atau sekuritas yang sangat likuid, seperti reksa dana pasar uang," ungkapnya.

2. Miliki saham defensif

Selanjutnya, saham bebas konsumen cenderung melihat kenaikan yang kuat ketika ekonomi sedang tumbuh, seperti saham utilitas dan stok kebutuhan pokok konsumen cenderung terisolasi dari pasang surut tersebut. Selama resesi, saham defensif dapat membantu melindungi portofolio.

“Perusahaan yang menjual layanan dan barang penting, seperti makanan, listrik, dan tempat tinggal umumnya tidak mengalami siklus dan kurang terpapar pada siklus ekonomi,” kata kepala investasi di The Colony Group Brian Katz.

Penjualan kebutuhan pokok konsumen —makanan, minuman, dan produk rumah tangga— cukup tahan resesi karena tidak peduli seberapa buruk keadaan ekonomi, orang masih perlu makan dan menggunakan kertas toilet.

Selain itu, permintaan untuk utilitas juga bertahan dalam resesi yang dapat membantu utilitas mengungguli sektor saham lainnya selama penurunan.

“Sektor perawatan kesehatan stabil di seluruh siklus bisnis,” tulis analis NBER dalam laporan tahun 2021.

3. Beli aset berkualitas

Katz menyampaikan bahwa Investor harus mencari kualitas di seluruh kelas aset untuk melindungi portofolio selama penurunan. Sementara itu, perusahaan dengan pendapatan berulang yang tinggi, seperti model penjualan berbasis langganan, kurang sensitif terhadap penurunan ekonomi.

4. Hindari pertumbuhan saham selama resesi

Menuju potensi resesi bukanlah waktu untuk memiliki saham pertumbuhan. Kepala Investasi Kantor Keluarga Global di BNY Mellon Wealth Management Rajesh Nakadi menuturkan pertumbuhan saham, terutama perusahaan tanpa laba yang terkait dengan prospek pertumbuhan tinggi, menjadi lebih buruk selama resesi.

"Sebagai gantinya, pertimbangkan lebih banyak investasi yang menghasilkan pendapatan dan saham yang membayar dividen," terangnya.

5. Pilih investasi saham dividen

Saham dividen terbaik memberikan bantalan untuk portofolio selama resesi. Bahkan jika harga saham perusahaan turun, perusahaan mungkin tetap membayar dividen.

"Dividen dapat menunjukkan kekuatan dan menawarkan metode untuk rata-rata biaya dolar selama volatilitas pasar,” kata Griffith.

6. Pertimbangkan dana yang dikelola secara aktif

Untuk investor dana, pertimbangkan untuk beralih ke dana yang dikelola lebih aktif selama resesi. Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar dana yang dikelola secara aktif mengungguli rekan-rekan mereka sebesar 4,5 persen – 6,1 persen per tahun di pasar bawah setelah disesuaikan dengan risiko dan biaya.

7. Obligasi dan aset yang tidak berkorelasi

Obligasi juga cenderung berjalan dengan baik selama resesi, namun tetap waspada terhadap meningkatnya default dengan tetap berpegang pada obligasi tingkat investasi.

"Kelas aset yang benar-benar tidak berkorelasi, seperti royalti, sekuritas terkait asuransi, dan kredit karbon, dapat dilakukan dengan relatif baik ketika kelas aset tradisional menunjukkan kelemahan,” kata Katz.

8. Jangan berlebihan selama resesi

Jika resesi sudah di depan mata, tidak ada yang tahu berapa lama itu akan berlangsung atau sampai sejauh mana itu akan mempengaruhi pasar saham. Pasalnya, resesi dapat menjadi tantangan untuk pengembalian dan pertumbuhan kekayaan.

"Jadi kuncinya adalah tetap berinvestasi penuh, tidak digerogoti oleh perputaran pasar jangka pendek dan untuk menjaga fokus pada tujuan jangka panjang Anda,” jelas Nakadi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips investasi Resesi personal finance
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top