Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Laba Bersih Bank Permata (BNLI) Rp2,2 Triliun hingga Kuartal III/2022

Laba bersih Bank Permata melesat 123 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 31 Oktober 2022  |  16:09 WIB
Laba Bersih Bank Permata (BNLI) Rp2,2 Triliun hingga Kuartal III/2022
Nasabah mengakses aplikasi mobile banking PT Bank Permata Tbk. (BNLI) di Jakarta, Selasa (4/10/2022). - Bisnis/Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Permata Tbk. (BNLI) membukukan laba bersih sebesar Rp2,24 triliun pada kuartal III/2022 atau melesat 123 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy) yakni Rp1 triliun.

Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, dikutip Senin (31/10/2022), pendapatan bunga bersih atau net interest income (NII) menjadi penopang laba perseroan dengan realisasi mencapai Rp6,66 triliun atau tumbuh 13 persen secara yoy.

NII dari emiten bank berkode saham BNLI tersebut dikontribusikan oleh pendapatan bunga yang tumbuh 4 persen yoy menjadi Rp9,3 triliun, diikuti dengan susutnya beban bunga sebesar 12 persen yoy sehingga mencapai Rp2,62 triliun.

Direktur Utama Bank Permata Meliza M. Rusli mengungkapkan bahwa sampai dengang akhir September 2022, perseroan mampu membukukan kinerja keuangan secara sehat dan solid berkat penerapan strategi dan pertumbuhan kredit yang sehat.

“Hal ini tidak lepas dari kontribusi bersama dalam menerapkan strategi perusahaan, menjaga pertumbuhan dan profitabilitas berkelanjutan melalui pertumbuhan kredit sehat, serta manajemen risiko, dan prinsip kehati-hatian serta governance yang baik,” ujar Meliza dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Senin (31/10/2022).

Per kuartal III/2022, BNLI tercatat membukukan penyaluran kredit sebesar Rp135,7 triliun atau tumbuh 9,2 persen yoy. Kenaikan ini didorong oleh kredit korporasi dan kredit pemilikan rumah (KPR) masing-masing sebesar 9,2 persen dan 19,1 persen.

Sejalan dengan hal ini, rasio intermediasi makroprudensial (RIM) perseroan juga semakin baik menjadi 83 persen dari sebelumnya berada di level 69 persen pada akhir 2021.

Prinsip kehati-hatian dalam menyalurkan kredit juga terus dilakukan, tecermin dari rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) gross terjaga pada level 3,09 persen. Posisi ini jauh lebih baik dibandingkan capaian September 2021 yang berada pada posisi 3,3 persen.

Dari sisi pendanaan, simpanan nasabah sedikit menurun atau -1,2 persen yoy. Hal ini sejalan dengan strategi BNLI untuk menurunkan dana mahal atau deposito dan terus memfokuskan pertumbuhan giro dan tabungan (current account savings account/CASA).

Sampai dengan kuartal III/2022, CASA perseroan tumbuh 10,6 persen yoy menjadi Rp95,8 triliun. Giro tercatat tumbuh 10,2 persen yoy diikuti dengan realisasi tabungan yang turut meningkat 11,1 persen yoy.

Dengan demikian, rasio CASA perseroan naik menjadi 59,3 persen atau lebih tinggi dibandingkan dengan posisi akhir Desember 2021 sebesar 54,0 persen. Hal ini membuat posisi likuiditas BNLI terjaga untuk mendukung penyaluran kredit dengan suku bunga kompetitif.

Di sisi lain, Bank Permata juga tetap menerapkan manajemen biaya operasional secara optimal terlihat dari rasio Beban Operasional dibandingkan Pendapatan Operasional (BOPO) menjadi sebesar 73,4 persen. Posisi ini turun dibandingkan September 2021 yang mencapai 88,3 persen.

“Saatnya meneruskan komitmen kami untuk tetap menjadi mitra terpercaya nasabah dan menjadi universal bank yaitu dengan menyediakan produk dan layanan bagi berbagai segmen serta untuk semua generasi,” ungkap Meliza.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank permata perbankan laba bank emiten bank
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top