Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pencairan Dini Klaim Asuransi Jiwa Tembus Rp82,39 Triliun, Begini Kata AAJI

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat peningkatan klaim penebusan unit di perusahaan asuransi jiwa konvensional menjadi Rp82,39 triliun per November 2022.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 25 Januari 2023  |  06:43 WIB
Pencairan Dini Klaim Asuransi Jiwa Tembus Rp82,39 Triliun, Begini Kata AAJI
Direktur Eksekutif Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Togar Pasaribu. Bisnis - Himawan L Nugraha.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat adanya peningkatan klaim penebusan unit di perusahaan asuransi jiwa konvensional. Nilai itu mencapai Rp82,39 triliun pada periode November 2022.

Dikutip dari data Statistik Asuransi yang dipublikasikan OJK dikutip Selasa (24/1/2023), klaim penebusan unit asuransi jiwa mengalami peningkatan sebesar 3,85 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) dari sebelumnya mencapai Rp79,34 triliun pada November 2021.

Sedangkan diukur secara bulanan, klaim penebusan unit di perusahaan asuransi jiwa konvensional juga terpantau naik 2 persen month-to-month (mtm) dari Rp73,88 triliun pada Oktober 2022 menjadi Rp82,39 triliun per November 2022.

Direktur Eksekutif Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Togar Pasaribu menjelaskan bahwa dalam hal penebusan unit, pemegang polis memperoleh dana sejumlah tertentu, namun polis (proteksi) masih berjalan.

“Dengan catatan, premi proteksi masih terpenuhi. Unit investasi dan proteksi adalah dua manfaat yang dimiliki produk unit-linked,” kata Togar kepada Bisnis, Selasa (24/1/2023).

Lebih lanjut, Togar menyampaikan bahwa klaim penebusan unit berbeda dengan klaim surrender. Pada klaim surrender, maka terjadi pemutusan kontrak asuransi sekaligus menghapus jaminan proteksi. Dalam hal ini, polis nasabah dikembalikan ke perusahaan asuransi jiwa. Sedangkan penebusan unit hanya mengambil pengembangan investasi jika nilainya masih di atas premi yang dibayarkan.

Namun demikian, Togar mengatakan bahwa sejauh ini AAJI masih mengumpulkan jumlah dan nilai pasti terkait klaim surrender yang terjadi di asuransi jiwa apakah mengalami peningkatan atau tidak.

“Sebagai informasi, bila ada kebutuhan dana, kami sangat menyarankan nasabah untuk melakukan penebusan unit [dibandingkan surreder] agar proteksi tetap berjalan,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi jiwa unit linked
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top