Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Putusan Robert Tantular Ditunda, J Trust Indonesia Kecewa

Bank J Trust Indonesia yang sebelumnya bernama PT Bank Mutiara Tbk mengaku kecewa atas penundaan kembali pembacaan putusan perkara Robert Tantular.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 21 April 2015  |  12:26 WIB
Demonstrasi nasabah kepada PT Bank Mutiara Tbk, yang sekarang berganti nama PT Bank J Trust Indonesia Tbk. - Bisnis.com
Demonstrasi nasabah kepada PT Bank Mutiara Tbk, yang sekarang berganti nama PT Bank J Trust Indonesia Tbk. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA--Bank J Trust Indonesia yang sebelumnya bernama PT Bank Mutiara Tbk mengaku kecewa atas penundaan kembali pembacaan putusan perkara Robert Tantular.

Kuasa hukum Bank J Trust Indonesia Mahendradatta menyayangkan majelis yang terkesan mengulur-ulur putusan tindak pidana pencucian dan penipuan tersebut. Putusan majelis bisa menjadi penegasan bahwa kisruh di Bank Century dahulu adalah perbuatan Robert Tantulat (RT).

"Kami sangat mengharapkan dikeluarkan putusan secepatnya agar bisa memperbaiki citra Bank J Trust Indonesia," kata Mahendradatta kepada Bisnis.com, Senin (20/4/2015).

Robert Tantular selaku pemegang saham pengendali di PT Antaboga Delta Sekuritas dan Bank Century, didakwa oleh Jaksa melakukan tindak
pidana pencucian uang dan penipuan yang merugikan sebanyak 1.118 orang yang menginvestasikan dananya di reksadana Antaboga.

Menurutnya, RT dan kroninya telah mendapatkan keuntungan besar dari uang milik investor Antaboga. Bank J Trust Indonesia sebagai pihak yang menjadi korban karena uang nasabahnya dipindahkan ke Antaboga yang diduga mencapai ratusan miliar rupiah.

Dia menambahkan nasabah Antaboga bukan merupakan nasabah Bank Century yang sekarang telah berganti nama menjadi Bank J Trust Indonesia. Dana dari Antaboga juga tidak ada yang mengalir ke pembukuan kliennya tersebut.

Putusan tersebut, lanjutnya, bisa membuat tuntutan yang diajukan investor Antaboga terhadap Bank Mutiara sebagai korporasi adalah salah alamat (error in persona).

Vonis di PN Jakarta Pusat ini akan menjadi salah satu bukti bagi Bank J Trust Indonesia untuk membantah pada persidangan gugatan investor Antaboga‎.

Dalam persidangan, majelis hakim yang diketuai oleh Robert Siahaan menunda pembacaan putusan tersebut dan mengaku belum selesai dalam melakukan musyawarah dengan majelis hakim anggota yang lain.

"Kami belum selesai bermusyawarah, panitera pengganti juga sedang bersidang di pengadilan tindak pidana korupsi," kata Robert dalam persidangan.

Pihaknya mengaku telah memahami adanya beberapa putusan perkara Robert Tantular sebelumnya baik yang sudah memperoleh kekuatan hukum tetap (inkrah) maupun dalam proses kasasi di Mahkamah Agung. Majelis akan menentukan sikap pada dua pekan mendatang yakni 4 Mei 2015.

Kuasa hukum Robert Tantular, Holand Panggabean tetap yakin kliennya tersebut tidak akan dijatuhi hukuman maksimal. "Kami tunggu saja, tetap positif pokoknya," ujar Holand.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hukum robert tantular j trust
Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top