Pemerintah Tawaran Bunga Kredit Jadi 8,25%

Pemerintah berencana mengusulkan bunga kredit perbankan untuk membiayai pembangunan LRT Jabodebek sebesar 8% hingga 8,25%.
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 18 April 2017  |  21:06 WIB
Pemerintah Tawaran Bunga Kredit Jadi 8,25%
Proyek Light Rapid Transportation (ANT)

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berencana mengusulkan bunga kredit perbankan untuk membiayai pembangunan LRT Jabodebek sebesar 8% hingga 8,25%.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengatakan bunga kredit perbankan yang diminta pemerintah sebesar 7% untuk proyek kereta ringan (light rail transit/ LRT) Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (Jabodebek). Besaran bunga tersebut membuat perbankan berpikir ulang untuk memberikan pinjaman.

Atas reaksi perbankan itu, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan pemerintah berencana mengajukan usulan baru besaran bunga kredit perbankan di kisaran 8% sampai 8,25%. Usulan bunga itu lebih tinggi 100 bps hingga 125 bps dari penetapan awal bunga kredit 7% yang disampaikan Menko Kemaritiman.

"Bunganya 8% atau 8,25%. Akan di-reconfirm dengan menteri keuangan," kata Budi di Kompleks Istana Negara, Selasa (18/4/2017).

Menurutnya, dengan bunga di kisaran 8%-8,25% cost of fund pinjaman memang akan lebih besar dibandingkan dengan bunga 7%. Namun, pinjaman perbankan dengan bunga 8%-8,25% masih bisa masuk ke pendanaan proyek LRT. "Ya tambah sedikitlah. Saya rasa 8,25% masih oke," ucap Budi.

Total investasi untuk sarana dan prasarana proyek LRT Jabodebek ditaksir mencapai Rp27 triliun. Sekitar Rp9 triliun dana investasi berasal dari skema penyertaan modal negara, sedangkan Rp18 triliun diperoleh dari pinjaman sejumlah lembaga keuangan.

Penyertaan modal negara (PMN) didapat dari PMN yang dilakukan PT Kereta Api Indonesia (Persero) selaku investor dan operator proyek sebesar Rp7,6 triliun, sebanyak Rp2 triliun di antaranya sudah diterima KAI pada 2015. Lantas, dana PMN sebesar Rp1,4 triliun didapat dari PT Adhi Karya (Persero) Tbk. selaku kontraktor.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kementerian perhubungan, kredit bank, Budi Karya Sumadi, lrt jabodebek

Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top