Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sisi Positif Corona: Impor Loyo, Defisit Transaksi Berjalan Rendah

Penurunan impor lebih besar dari ekspor, karena aktivitas produksi di dalam negeri turun dalam selama pandemi Covid-19.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 17 April 2020  |  15:13 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Selasa (14/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Selasa (14/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menekankan defisit transaksi berjalan pada kuartal I/2020 akan lebih rendah dari perkiraan awal, yakni 1,5 persen dari total PDB.

"Jauh lebih rendah dari perkiraan sebelumnya 2,5 persen sampai 3 persen PDB," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo dalam press briefing virtual, Jumat (17/4/2020).

Menurut Perry, ada tiga faktor yang membuat defisit transaksi berjalan lebih rendah pada kuartal I/2020. Pertama, dia mengungkapkan Covid-19 berdampak pada penurunan ekspor karena permintaan dan harga komoditas menurun, serta terganggunya mata rantai perdagangan dunia.

Namun, penurunan impor lebih besar dari ekspor, karena aktivitas produksi di dalam negeri turun dalam selama pandemi Covid-19. BPS mencatat Maret 2020 terjadi surplus US$743 juta, dan surplus kuartal I/2020 mencapai US$2,62 miliar.

Kedua, Perry menuturkan defisit neraca jasa mengalami penurunan, karena biaya angkut transportasi untuk impor turun sejalan dengan penurunan kegiatan impor. "Impor turun tajam, sehingga kebutuhan devisa membayar transportasi dan asuransi impor juga menurun." 

Ketiga, BI melihat penurunan devisa dari sektor pariwisata. BI mencatat penurunannya lebih rendah dari perkiraaan semula.  "Estimasi kami triwulan I/2020, waktu itu lebih banyak menghitung penurunan devisa inflow turis," kata Perry

Namun, akibat adanya pembatasan global, kegiatan umrah dan kepergian luar negeri dari warga negara Indonesia ikut turun drastis.

Alhasil, kondisi ini ikut menekan penggunaan devisa wisatawan nusantara yang keluar negeri. Kuartal I/2020, BI memperkirakan penurunan devisa dari inflow turis sebesar US$2 miliar.

"Tapi, untuk turis keluar kami tak perhitungkan terjadi karena terjadi penurunan US$1,6 miliar [outflow turis dalam negeri]," ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia defisit transaksi berjalan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top