Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kredit Melambat, Perbanas: Hal Utama Perlu Diperbaiki Permintaannya

Tekanan terjadi hampir di semua sektor utama pendongkrak kinerja ekonomi antara lain industri pengolahan dan konstruksi, yang pertumbuhan kreditnya masing-masing hanya 1,2% dan 4,4% pada Juli 2020.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 26 September 2020  |  08:51 WIB
Karyawati menghitung uang rupiah dan dollar AS di salah satu bank di Jakarta, Kamis (10/9/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati menghitung uang rupiah dan dollar AS di salah satu bank di Jakarta, Kamis (10/9/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Pengurus Pusat Perbanas sekaligus Plt. Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Hery Gunardi tak menampik bahwa pandemi virus corona yang berlangsung selama hampir 3 kuartal membuat kinerja perbankan Tanah Air terkontraksi dalam.

Dia pun berharap permintaan kredit yang lebih baik agar dapat mengembalikan momentum kinerja industi perbankan tahun ini.

"Mobilitas barang dan manusia menjadi tantangan utama tahun ini. Demand side perlu menjadi hal utama untuk dilakukan perbaikan pada tahun ini," katanya dalam webinar yang digelar Perbanas, Jumat (25/9/2020). 

Dia memaparkan tekanan terjadi hampir di semua sektor utama pendongkrak kinerja ekonomi antara lain industri pengolahan dan konstruksi, yang pertumbuhan kreditnya masing-masing hanya 1,2% dan 4,4% pada Juli 2020.

Bahkan, pertumbuhan kredit pada sektor perdagangan besar dan ritel sudah negatif 5,2% pada Juli 2020. Padahal, pertumbuhan normal 3 tahun terakhir sektor ini mampu mencapai 7,3%.

Heri masih mengkawatirkan keterbatasan transaksi masyarakat ini akan membuat omzet perusahaan menurun, sehingga terus menggerus kemampuan bayarnya.

Meski masih terus terlihat naik, rasio kecukupan modal juga tetap terancam dengan pemupukan laba yang tidak terlalu kuat pada tahun ini.

Masih mengutip data OJK, laba sebelum pajak pada Agustus tahun ini diprediksi masih turun 18,36% secara tahunan.

"Beruntung dukungan kebijakan moneter [baik suku bunga dan giro wajib minimum] masih longgar, sehingga sangat menjaga ketahanan bank," imbuhnya .

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan kredit
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top