Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Jepang Memulai Eksperimen Mata Uang Digital Tahun Depan

Sementara BOJ menegaskan kembali bahwa mereka tidak memiliki rencana segera untuk mengeluarkan mata uang digital, laporan hari ini menunjukkan bahwa mereka mencoba untuk mengikuti rekan-rekannya termasuk Bank Rakyat China, yang telah mempelajari topik tersebut selama bertahun-tahun.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 09 Oktober 2020  |  17:47 WIB
Bank of Japan - REUTERS
Bank of Japan - REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA - Bank of Japan menyatakan pada tahun depan pihaknya akan memulai percobaan tahap awal untuk penerbitan mata uang digital agar siap jika permintaan akan naik dengan cepat.

"Dari sudut pandang untuk memastikan stabilitas dan efisiensi sistem pembayaran dan penyelesaian secara keseluruhan, bank menganggap penting untuk mempersiapkan secara menyeluruh untuk menanggapi perubahan keadaan dengan cara yang tepat," kata BOJ dalam sebuah laporan yang dirilis Jumat seperti dilansir Bloomberg, (9/10/2020).

Sementara BOJ menegaskan kembali bahwa mereka tidak memiliki rencana segera untuk mengeluarkan mata uang digital, laporan hari ini menunjukkan bahwa mereka mencoba untuk mengikuti rekan-rekannya termasuk Bank Rakyat China, yang telah mempelajari topik tersebut selama bertahun-tahun.

Pada April lalu, Bank Rakyat China  memberi lampu hijau kepada beberapa pemberi pinjaman untuk melakukan pengujian internal, penggunaan hipotetis atas yuan digital.

Menteri Keuangan Jepang Taro Aso pada bulan Februari menyatakan keprihatinan atas ambisi China dan anggota parlemen senior partai yang berkuasa mengatakan yuan digital akan menjadi tantangan bagi sistem mata uang cadangan global yang ada.

Sebagian besar bank sentral yang telah melihat masalah mata uang digital masih mengambil sikap hati-hati karena risiko kesalahan sangat besar. Bergantung pada model mata uang digital bank sentral, pihak berwenang berisiko memotong bank komersial, sumber pendanaan penting untuk ekonomi riil, atau mengasumsikan risiko langsung dan komplikasi berada dalam bisnis perbankan.

Meskipun pembayaran cashless telah meningkat, uang tunai tetap menjadi metode transaksi yang dominan di Jepang sehingga bank sentral tidak memiliki alasan untuk terburu-buru menerbitkan mata uang digital.

"Namun, jika uang beredar turun tajam di masa depan, mungkin perlu untuk menutupi penurunan tersebut dengan menerbitkan CBDC," kata BOJ dalam laporannya. "Terlepas dari situasinya, mungkin dianggap tepat untuk mengeluarkan CBDC untuk meningkatkan sistem pembayaran dan penyelesaian Jepang."

Perdana Menteri Yoshihide Suga yang baru diangkat telah menjadikan peningkatan digitalisasi sebagai prioritas utama bagi pemerintah Jepang setelah sistem berderitnya menghambat upaya untuk memberikan pembayaran stimulus kepada penduduk selama pandemi.

BOJ pada bulan Juli menempatkan kepala ekonomnya yang bertanggung jawab untuk meneliti mata uang digital setelah berjanji untuk membangun keahliannya di tengah tanda-tanda pandemi dapat mempercepat penggunaan pembayaran tanpa uang tunai.

Kepala sekretaris kabinet, Katsunobu Kato, berbicara kepada wartawan hari Jumat, mengulangi kalimat BOJ bahwa bank sentral Jepang tidak memiliki rencana sekarang untuk menerbitkan mata uang digital. Namun, dia melanjutkan, masalah tersebut perlu dipertimbangkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank of japan mata uang digital Transaksi Nontunai

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top