Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akhirnya, Pemegang Saham Bank Bengkulu Restui Masuknya Mega Corpora

Pemegang saham dalam RUPSLB menyetujui masuknya Mega Corpora ke perseroan. Pemegang saham Bank Bengkulu yakni Pemda Perovinsi Bengkulu sebesar 44,28%, sedangnya sisanya merupakan pemda di sejumlah kabupaten.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 24 November 2020  |  15:38 WIB
Salah satu kantor cabang Bank Bengkulu - bankbengkulu.co.id
Salah satu kantor cabang Bank Bengkulu - bankbengkulu.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Pembangunan Daerah Bengkulu (Bank Bengkulu) menggelar rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada hari ini (24/11/2020).

Agenda utama yang dibahas dalam RUPSLB tersebut yakni terkait rencana masuknya PT Mega Corpora dalam pembelian saham Bank Bengkulu. Masuknya investor baru itu sebagai strategi perseroan dalam pemenuhan modal inti Bank Bengkulu sebesar Rp1 triliun pada 2020 sesuai dengan regulasi POJK 12/2020 tentang Konsolidasi Bank Umum.

Pemegang saham dalam RUPSLB menyetujui masuknya Mega Corpora ke perseroan. Pemegang saham Bank Bengkulu yakni Pemda Perovinsi Bengkulu sebesar 44,28%, sedangnya sisanya merupakan pemda di sejumlah kabupaten.

"Alhamdulillah acara lancar sesuai yang dikehendaki," terang Pemimpin Divisi Corporate Secretary Bank Bengkulu Fanny Irfansyah, Selasa (24/11/2020).

Di tengah ketidakstabilan kondisi perekonomian global di masa pandemi Covid-19 ini, Bank Bengkulu masih mampu menunjukkan pertumbuhan dan performa kinerja keuangan yang memuaskan bila dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, pencapaian kinerja Bank Bengkulu per 31 Oktober 2020 berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp126 miliar atau naik 126 secara year on year (yoy).

Aset Bank Bengkulu tercatat sebesar Rp8,45 triliun. Kenaikan aset tersebut didukung oleh pertumbuhan kredit secara tahunan yang mencapai Rp5,74 triiun. Sementara itu untuk dana pihak ketiga (DPK) sebesar Rp7,23 triliun.

Kinerja positif tersebut terus memacu laba bersih Bank Bengkulu yang yang didukung oleh performa 178 jaringan kantor Bank Bengkulu yang terdiri dari 1 Kantor Pusat, 11 Kantor Cabang, 32 Kantor Cabang Pembantu, 20 Kantor Kas, 5 Payment Point dan 109 ATM.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan chairul tanjung bpd bank bengkulu
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top