Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Serius Hapus Hambatan Bisnis Bank Syariah, Ini Salah Satunya

Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo pemerintah akan serius dalam menghilangkan hambatan-hambatan dalam ekspansi pembiayaan di bisnis perbankan syariah.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 09 Desember 2020  |  19:20 WIB
Logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). ANTARA FOTO - Aprillio Akbar
Logo baru Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terpasang di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (2/7/2020). ANTARA FOTO - Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA -- Kementerian BUMN akan mengajukan pertimbangan terhadap pajak berganda pada bisnis perbankan syariah.

Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo pemerintah akan serius dalam menghilangkan hambatan-hambatan dalam ekspansi pembiayaan di bisnis perbankan syariah.

Salah satunya Kementerian BUMN akan mencoba mengajukan peninjauan terhadap bisnis pembiayaan syariah yang terkena pajak berganda.

"Dalam pembiayaan syariah, ada konsep jual beli aset di awal dan akhir transkasi. Hal seperti ini sedang diperdalami supaya tidak ada double taxation," katanya, dalam webinar Kafegama, Rabu (9/12/2020).

Di luar itu, pemerintah juga akan mulai sosialisasi kepada pada pelaku usaha khususnya di bidang infrastruktur untuk mempertimbangkan pembiayaan syariah sebagai salah satu opsi utama.

"Kami juga berharap debitur syariah juga mulai dapat diyakinkan bahwa pembiayaan ini tetap cocok dengan model bisnis mereka," sebutnya.

Adapun, Kartika memaparkan penetrasi perbankan syariah secara populasi baru sekitar 4 persen. Pemerintah berharap rasio ini dapat meningkat hingga 15 sampai 20 persen dalam 5 tahun ke depan.

Salah satu upaya untuk mengembangkan perbankan syariah Tanah Air adalah dengan menggabungkan tiga bank syariah BUMN menjadi satu alias merger. Saat ini, proses merger BRI Syariah, BNI Syariah, dan Bank Syariah Mandiri masih berlangsung.

Pemerintah menargetkan merger bank syariah BUMN ini bisa rampung pada kuartal pertama tahun depan, tepatnya pada Februari 2021.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah kementerian bumn bank bumn bank bumn syariah kartika wirjoatmodjo
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top