Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ini Pandangan Bos BI Soal Mega Merger Bank Syariah

Menurut Gubernur BI, aksi merger tersebut menunjukkan komitmen pemerintah dalam memperkuat perbankan syariah di Tanah Air, sehingga bank syariah dapat berdaya saing dan semakin mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 17 Desember 2020  |  15:42 WIB
Ini Pandangan Bos BI Soal Mega Merger Bank Syariah
Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui streaming di Jakarta, Kamis (26/3 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) mengapreasiasi merger tiga bank syariah milik Himbara menjadi Bank Syariah Indonesia (BSI).

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan aksi merger tersebut menunjukkan komitmen pemerintah dalam memperkuat perbankan syariah di Tanah Air, sehingga bank syariah dapat berdaya saing dan semakin mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah.

"BI menyambut gembira merger bank syariah ini, sebagaimana diketahui, BI sangat mendukung pengembangan ekonomi dan keuangan syariah," katanya, Kamis (17/12/2020).

Perry mengutarakan, potensi dari merger tersebut tentunya sangat besar di Indonesia. Tidak hanya itu, merger juga menjadikan halal value chain menjadi sangat penting dalam mendorong permintaan di sektor keuangan syariah.

Dalam mendukung pengembangan ekonomi dan keuangan syariah, imbuhnya, BI telah melakukan berbagai penguatan kebijakan moneter dan makroprudensial yang berbasis syariah, termasuk dengan mengeluarkan kebijakan baru untuk memperluas pasar uang syariah.

"BI sudah menerbitkan tidak hanyak sukuk BI untuk operasi moneter, tetapi juga pasar uang antar antarbank berdasarkan prinsip syariah [PUAS]," jelasnya.

Di samping itu, BI juga akan terus melakukan komunikasi dan kampanye ekonomi dan keuangan syariah melalui Festival Ekonomi Syariah (ISEF) yang rutin digelar BI setiap tahun.

"Insyaallah akan semakin berkembang ekonomi dan keuangan syariah," katanya.

Sebagaimana diketahui, pada Rabu (16/12/2020), telah dilakukan penandatanganan akta penggabungan ketiga bank syariah milik Himbara tersebut.

Selanjutnya, proses merger tinggal menunggu izin regulator kemudian efektif pada Februari 2021. Setelah merger, BIS akan memiliki aset sekitar Rp210 triliun dan menjadi 10 bank syariah terbesar global pada 2025.

Dengan sumber daya yang ada, bank hasil merger diyakini dapat mengungguli pertumbuhan bank konvensional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia merger bank syariah
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top