Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Naik 14,7 Persen, Dana Murah Bank BJB (BJBR) Tumbuh di Atas Industri

DPK Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat & Banten (BJBR) ditopang giro dan tabungan yang tumbuh 24,7 persen yoy.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  15:27 WIB
Naik 14,7 Persen, Dana Murah Bank BJB (BJBR) Tumbuh di Atas Industri
Nasabah melakukan transaksi menggunakan ATM Bank BJB di Bogor, Jawa Barat, Minggu (3/7/2022). - Bisnis / Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk. atau Bank BJB (BJBR) berhasil menghimpun dana masyarakat mencapai Rp133,22 triliun hingga akhir Juni 2022, di tengah kondisi yang tertekan akibat pandemi.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, dana pihak ketiga (DPK) yang dihimpun emiten bersandi saham BJBR ini tumbuh 14,7 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) dari sebelumnya bernilai Rp116,14 triliun pada kuartal II/2021.

Secara rinci, raihan DPK tersebut ditopang oleh dana murah (current account saving account/CASA) berupa giro dan tabungan yang tumbuh 24,7 persen yoy, dari Rp49,35 triliun menjadi Rp61,55 triliun.

Direktur Utama Bank BJB Yuddy Renaldi mengatakan dana pihak ketiga perseroan tumbuh lebih tinggi jika dibandingkan dengan pertumbuhan industri perbankan nasional.

“DPK Bank BJB [14,7 persen]lebih tinggi dibandingkan dengan BPD sebesar 11,5 persen maupun pertumbuhan industri perbankan nasional sebesar 10 persen,” kata Yuddy dalam keterangan tertulis, Rabu (27/7/2022).

Selain itu, Yuddy menyampaikan kredit yang disalurkan termasuk pembiayaan perseroan juga tumbuh 12,8 persen menjadi Rp110,2 triliun. Pertumbuhan tersebut lebih baik dibandingkan dengan BPD, yakni sebesar 5,9 persen dan industri perbankan nasional sebesar 6,7 persen.

Dia juga menerangkan kualitas kredit Bank BJB juga terjaga menjadi 1,1 persen, masih di bawah BPD sebesar 2,63 persen maupun industri perbankan nasional sebesar 2,99 persen.

"Kinerja positif Bank BJB juga didukung oleh neraca yang solid dengan rasio pencadangan sebesar 152,9 persen, loan at risk sebesar 6,68 persen, efisiensi terjaga dengan BOPO [beban operasional terhadap pendapatan operasional] 78,4 persen, dan fee based income yang tumbuh 28,8 persen," ungkap Yuddy.

Hingga Juni 2022, Bank BJB juga berhasil meraih laba tahun berjalan secara konsolidasian sebesar Rp1,19 triliun. Laba tersebut tumbuh 30 persen dari periode yang sama tahun 2021 sebesar Rp924,4 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank bjb dpk bjbr perbankan
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top