Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BRI Targetkan Penempatan Dana di Surat Berharga Tumbuh Hingga 10 Persen

BRI memprediksi penempatan dana di surat berharga sepanjang 2020 hanya tumbuh 8 persen hingga 10 persen secara tahunan di tengah kondisi likuiditas yang masih menjadi tantangan.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 29 Januari 2020  |  13:38 WIB
Karyawati PT Bank Rakyat Indonesia Tbk memperlihatkan aplikasi BRI Credit Card Mobile saat diluncurkan di Jakarta, Selasa (18/6/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Karyawati PT Bank Rakyat Indonesia Tbk memperlihatkan aplikasi BRI Credit Card Mobile saat diluncurkan di Jakarta, Selasa (18/6/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTAPT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. memperkirakan penempatan dana pada surat berharga tidak setinggi realisasi sepanjang tahun lalu. 

Direktur Keuangan BRI Haru Koesmahargyo mengatakan karena kondisi likuiditas perbankan masih menantang, maka pertumbuhan penempatan dana di surat berharga hanya akan tumbuh sejalan dengan pertumbuhan ekuitas perseroan. 

BRI memprediksi penempatan dana di surat berharga sepanjang tahun ini hanya akan tumbuh 8 persen hingga 10 persen secara tahunan.

“Penempatan di surat berharga khususnya SBN hanya akan tumbuh sejalan dengan pertumbuhan equity yang diperkirakan tumbuh sekitar 8 persen-10 persen,” kata Haru kepada Bisnis, Rabu (29/1/2020).

Haru menyebut sepanjang 2019 penempatan dana BRI di surat berharga tumbuh 11,4 persen secara y-o-y. Menilik laporan kinerja perseroan, dana yang ditempatkan BRI di surat berharga mencapai Rp157,05 triliun.

Meski berencana tetap menempatkan dana di surat berharga, bank pelat merah ini memastikan bahwa fokus penyaluran kredit khususnya ke sektor UMKM akan tetap diprioritaskan untuk 2020.

Bank dengan kode saham BBRI tersbeut menargetkan penyaluran kredit ke sektor UMKM tumbuh 13 persen sepanjang tahun tikus logam. Target ini dibuat demi mewujudkan rencana BRI agar porsi kredit UMKM mencapai 40 persen dari portofolio pembiayaan pada 2022

“Penempatan pada surat berharga akan bersumber dari peningkatan modal yang biasanya ditempatkan di instrumen risk free seperti SBN,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bri likuiditas
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top