Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kredit Macet Pinjaman Online Capai 4,22 Persen, Tertinggi Sejak 2018

Kredit macet atau NPL perusahaan pembiayaan online melonjak ke 4,22 persen per Maret 2020. tertinggi dalam sejarah industri.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 07 Mei 2020  |  12:49 WIB
Ilustrasi pembayaran menggunakan QR Code dengan ponsel pintar - Flickr
Ilustrasi pembayaran menggunakan QR Code dengan ponsel pintar - Flickr

Bisnis.com, JAKARTA – Tumpukan kredit macet mulai menggayuti industri kredit online per Maret 2020. 

Statistik fintech peer-to-peer (P2P lending) atau tekfin yang dikeluarkan Otoritas Jasa Keuangan mencatatkan tingkat kredit macet atau non performing loan (dalam masa pandemi virus corona ini telah menyentuh 4,22 persen per Maret 2020.

Jumlah ini hampir menyentuh batas maksimal yang diizinkan yakni 5 persen.

Nilai NPL atau tingkat wanprestasi 90 hari (TWP90) tersebut tercatat meningkat dari bulan-bulan sebelumnya pada tahun ini. Pada Januari 2020, nilainya tercatat sebesar 3,98 persen dan pada Februari 2020 menjadi 3,92 persen.

Catatan NPL industri fintech P2P lending pada 2020 bahkan menjadi yang tertinggi sejak Januari 2018. Pada tahun lalu rekor kredit macet tertinggi terjadi pada Desember 2019 sebesar 3,65 persen.

Sementara jika dirunut lebih ke belakang, NPL tertinggi tercatat terjadi pada Agustus 2018 sebesar 1,89 persen.

Ketua Harian Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Kuseryansyah menjelaskan pandemi Covid-19 memberikan dampak lintas sektoral, tak terkecuali terhadap industri jasa keuangan seperti fintech P2P lending.

"Terjadi penurunan tingkat keberhasilan 90 hari [TKB90] menjadi 95.78 persen. Hal ini indikasinya sudah kami dapatkan dan sejalan dengan survei AFPI terhadap anggota, akan terjadi penurunan TKB90 sebagai dampak dari Covid-19," ujar Kuseryansyah kepada Bisnis, Kamis (7/5/2020).

Meskipun begitu, dia menilai bahwa peningkatan NPL tidak akan mengganggu kinerja industri dan penyaluran pembiayaannya.

Layanan pinjaman online tetap dapat dimanfaatkan oleh masyarakat yang membutuhkan pembiayaan di masa penuh tantangan seperti saat ini.

Kuseryansyah pun menjelaskan bahwa industri akan menjaga kualitas pembiayaan, salah satunya dengan mengoptimalkan pembiayaan kepada peminjam (borrower) eksisting. Pembiayaan produktif pun akan dioptimalkan karena dapat turut mendorong perekonomian masyarakat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit Ojek Online fintech Tekfin P2P Landing
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top