Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Restrukturisasi Polis Jadi Strategi Pialang Asuransi Pertahankan Produksi

Ketua Umum Asosiasi Ahli Pialang Asuransi dan Reasuransi Indonesia (Apari) Bambang Suseno menjelaskan bahwa pandemi virus corona sangat berimbas kepada kinerja industri perasuransian, baik jiwa maupun kerugian. Hal itu pun turut memengaruhi produksi para pialang asuransi.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  15:35 WIB
Pekerja berjaga di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI), Jakarta, Jumat (29/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pekerja berjaga di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI), Jakarta, Jumat (29/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Restrukturisasi program asuransi klien dinilai dapat menjadi salah satu strategi para pialang asuransi untuk menjaga produksi di tengah kondisi perekonomian yang tertekan seperti saat ini.

Ketua Umum Asosiasi Ahli Pialang Asuransi dan Reasuransi Indonesia (Apari) Bambang Suseno menjelaskan bahwa pandemi virus corona sangat berimbas kepada kinerja industri perasuransian, baik jiwa maupun kerugian. Hal itu pun turut memengaruhi produksi para pialang asuransi.

Berlakunya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi di sejumlah wilayah menurutnya menjadi test case bagi para pelaku industri perasuransian yang menunjukkan bagaimana perubahan kinerja bisnis setelah penurunan cukup kentara terjadi saat pandemi mulai merebak.

"Adanya PSBB transisi di sebagian daerah ini menjadi test case apakah kebutuhan atau transaksi asuransi bisa berangsur pulih, atau masih memerlukan waktu lebih lama lagi untuk pulih," ujar Bambang kepada Bisnis, Selasa (23/6/2020).

Dia menjelaskan bahwa dalam kondisi saat ini, terdapat sejumlah langkah yang dapat dilakukan para pialang asuransi untuk menjaga kinerjanya. Efisiensi biaya operasional menjadi langkah wajib karena dapat meminimalisasi downline.

Selain itu, menurut Bambang, para pialang asuransi pun perlu melakukan sejumlah penyesuaian terkait produk atau polis. Hal tersebut di antaranya menyangkut cakupan manfaat yang akan diperoleh para nasabah.

"Pialang asuransi bisa merestrukturisasi program asuransi kliennya agar tetap buy-in, misalnya dengan strip down coverage-nya, relaksasi pembayaran premi, dan desain solusi atau produk yang sesuai kebutuhan klien," ujarnya.

Bambang pun menilai bahwa utilisasi digital penting untuk diperhatikan oleh para pialang. Utilisasi itu dapat mencakup desain produk asuransi maupun strategi pemasaran dari para pialang.

Langkah-langkah tersebut menurutnya bermuara pelayanan pialang kepada para nasabah, sehingga dalam kondisi sulit seperti saat ini pialang harus selalu membantu klien. Momentum ini bisa menjadi penentuan agar klien menjadi loyal kepada pialang melalui pelayanan yang maksimal.

"Pialang harus terus menjaga survival mode dalam operasional bisnis, untuk mengantisipasi tantangan di depan yang tetap akan terjadi," uajr Bambang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi reasuransi pialang asuransi
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top