Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komposisi Karyawan Wanita di Bank OCBC NISP Tinggi untuk Sektor Perbankan

Di Bank OCBC NISP, per 31 Desember 2020 jumlah karyawan perempuan sebanyak 56 persen dari total pegawai.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 21 April 2021  |  11:03 WIB
Presdir PT Bank OCBC NISP Tbk Parwati Surjaudaja (kanan) bersama Direktur Hartati memberikan penjelasan seusai RUPST, di Jakarta, Selasa (3/4/2018). - JIBI/Abdullah Azzam
Presdir PT Bank OCBC NISP Tbk Parwati Surjaudaja (kanan) bersama Direktur Hartati memberikan penjelasan seusai RUPST, di Jakarta, Selasa (3/4/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank OCBC NISP Tbk. menyatakan telah memiliki porsi karyawan perempuan lebih banyak. Hal ini menjadi sumber untuk pertumbuhan kinerja lebih berkelanjutan.

Presiden Direktur Bank OCBC NISP Parwati Surjaudaja menyampaikan bahwa sebelum 1990, belum ada direksi perempuan di Bank OCBC NISP. Di industri perbankan Indonesia pun pada saat itu masih sedikit sekali.

Dia bercerita pada saat itu, dirinya mengikuti Sekolah Setingkat Pimpinan Tinggi Bank Indonesia (SESPIBI), terdapat 2 perempuan dari total 24 orang peserta, yang mana saat itu hitungannya sudah luar biasa karena biasanya hanya 1 orang.

Sekarang jumlahnya jauh lebih banyak. Di Bank OCBC NISP, per 31 Desember 2020 jumlah karyawan perempuan sebanyak 56 persen dari total pegawai, 43 persen jajaran senior manajemen, dan 40 persen direksi merupakan perempuan.

"Komposisi cukup tinggi jika dibanding industri perbankan. Di antara 20 bank besar di Indonesia, hanya Bank OCBC NISP yang Presiden Direkturnya perempuan," katanya kepada Bisnis, Selasa (20/4/2021).

Kendati demikian, Parwati masih menyayangkan peran perempuan juga masih sebagian besar di fungsi tertentu, seperti compliance misalnya.

Hal ini mengartikan masih banyak ruang untuk tumbuh dan lebih baik lagi, baik dari jumlah maupun jenis perannya.

Adapun, Parwati menuturkan perempuan dengan modal kualifikasi tinggi dengan kapabilitas mumpuni, seharusnya menjadi sumber daya ekonomi besar untuk mendorong pemulihan dan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Perusahaan dengan lingkungan kerja inklusif akan dapat memaksimalkan potensi karyawannya dan berdampak positif pada kinerja perusahaan.

"Saat perempuan memimpin, perusahaan dapat menarik talent yang beragam, memasuki target pasar yang baru, melayani masyarakat dengan lebih baik dan meningkatkan kinerja keuangan perusahaan," katanya.

Menurut Parwati, sangat penting bagi korporasi di semua industri untuk buy in pada konsep gender equality, terutama di level leadership.

"Mari kita awali dengan pengertian yang tepat mengenai gender equality, yaitu bahwa perempuan dan laki berbeda, tapi setara. Satu tidak lebih baik dari yang lain, tapi justru saling melengkapi," imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ocbc nisp karyawan gender emiten bank
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top