Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kinerja Moncer, Pegadaian Raih Top BUMN Awards 2021

Anggota Holding BUMN Ultra Mikro ini, mendapatkan 'TOP CORPORATE BUMN' kategori perusahaan non-publik sektor finansial dengan aset di atas Rp15 triliun.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 30 November 2021  |  14:58 WIB
Karyawan melintas didekat logo  PT Pengadaian (Persero) di Jakarta, Senin (17/2/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan melintas didekat logo PT Pengadaian (Persero) di Jakarta, Senin (17/2/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pegadaian meraih penghargaan dalam Bisnis Indonesia Top BUMN Awards 2021 'Accelerating Economic Recovery' yang berlangsung pada hari ini, Selasa (30/11/2021).

Anggota Holding BUMN Ultra Mikro ini mendapatkan 'TOP CORPORATE BUMN' kategori perusahaan non-publik sektor finansial dengan aset di atas Rp15 triliun.

Direktur Utama PT Pegadaian Kuswiyoto mengatakan penghargaan ini merupakan suatu berkah yang luar biasa, modal, dan penyemangat perseroan untuk menjadi lebih baik.

"Saya berikan ini untuk seluruh insan Pegadaian dari BoD sampai seluruh karyawan di kantor-kantor cabang Pegadaian seluruh Indonesia," katanya saat menerima penghargaan. 

Berdasarkan laporan keuangan Pegadaian per kuartal III/2021, perusahaan gadai terbesar di Indonesia ini tercatat tumbuh pesat dari sisi laba bersih yang menjadi Rp2,02 triliun dari sebelumnya Rp1,8 triliun pada periode sebelumnya.

Hal ini merupakan buah upaya Pegadaian menekan total beban usaha menjadi Rp12,8 triliun dari sebelumnya Rp13,69 triliun, terutama banyak disumbang dari penurunan di komponen pencadangan.

Jumlah aset Pegadaian masih turun dari Rp71,46 triliun pada Desember 2020 menjadi Rp66,26 triliun pada kuartal III/2021 akibat penurunan pinjaman yang tersalurkan dan cadangan kerugian penurunan nilai (CKPN) yang kembali naik karena jumlahnya masih dipatok tinggi ketimbang sebelum pandemi demi kehati-hatian.

Namun demikian, di tengah berbagai kesulitan, Pegadaian terbilang mampu meningkatkan perannya dalam menjadi BUMN yang mengakomodasi solusi keuangan bagi banyak orang, terutama kalangan akar rumput, tergambar dari kenaikan nasabah dan omzet.

Jumlah nasabah naik sebesar 21,4 persen (year-on-year/yoy) dari 15 juta orang pada 30 Juni 2020 menjadi 18 juta orang pada 30 Juni 2021. Penambahan nasabah ini berdampak pada peningkatan omzet bisnis gadai tumbuh 6,1 persen (yoy) dari Rp75,57 triliun menjadi Rp80,18 triliun pada semester I/2021.

Secara terperinci, kenaikan omzet dari aktivitas gadai ini terdorong kenaikan gadai konvensional yang naik 5,9 persen (yoy) dari Rp64,21 triliun menjadi Rp67,98 triliun, dan gadai syariah yang naik 7,4 persen (yoy) dari Rp11,36 triliun menjadi Rp12,2 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pegadaian
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top