Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kredit Korporasi BRI Capai Rp177,6 Triliun di Kuartal I/2022, Sektor Apa Juaranya Ya?

Pada kuartal 1/2022, BRI menyalurkan kredit sebesar Rp177,6 triliun, turun 0,3 persen dari kuartal I/2021 yang senilai Rp178,2 triliun. Berikut ini sektor yang menjadi kontributor utama.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  14:52 WIB
Gedung BRI - Istimewa
Gedung BRI - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja penyaluran kredit PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. untuk segmen korporasi mengalami sedikit koreksi 0,3 persen pada kuartal I/2022 dibandingkan dengan kuartal I/2021. Meski demikian, secara keseluruhan penyaluran kredit BRI tetap dapat tumbuh 8,7 persen year on year/yoy menjadi Rp974,8 triliun.

Merujuk pada corporate presentation kuartal 1/2022, BRI menyalurkan kredit sebesar Rp177,6 triliun, turun 0,3 persen dari kuartal I/2021 yang senilai Rp178,2 triliun. Porsi kredit korporasi di BRI bukanlah yang terbesar. Kredit korporasi berkontribusi sebesar 18,2 persen dari total kredit yang disalurkan BRI pada 3 bulan pertama 2022.

Dari total kredit korporasi sebesar Rp177,6 triliun, diketahui sebanyak 23,9 persen (Rp42,44 triliun) disalurkan ke segmen industri manufaktur. Sektor ini merupakan kontributor terbesar dalam portofolio kredit korporasi BRI.

Kemudian sektor kelistrikan, gas dan air berkontribusi sebesar 18,8 persen (Rp33,3 triliun) terhadap total kredit yang telah disalurkan BRI di segmen korporasi sepanjang kuartal I/2022. Adapun urutan ketiga ditempati oleh sektor agribisnis dengan porsi 11,6 persen (Rp20,6 triliun) dari total kredit.

Dalam laporan presentasinya, BRI menyampaikan perseroan tidak lagi mengkategorikan peminjam berdasarkan kepemilikan (BUMN/Non-BUMN) pada segmen korporasi. Sebaliknya, klasifikasi didasarkan pada sektor industri.

Perubahan segmentasi ini bertujuan agar layanan klien lebih fokus dan terarah untuk memperoleh keseluruhan rantai nilai bisnis perusahaan dari hulu hingga hilir.

BRI juga menyampaikan dalam sebagai bagian dari strategi bisnis perseroan mempertimbangkan kualitas aset dan selektif dalam menyalurkan kredit.

Dari sisi performa kredit, BRI tidak membagi performa kredit per sektor untuk kredit korporasi. Namun secara umum, dibandingkan dengan segmen mikro, konsumer, kecil, dan menengah, nonperforming loan (NPL) untuk segmen korporasi merupakan yang tertinggi yaitu sebesar 5,89 persen pada kuartal I/2022. Turun 1,04 persen dibandingkan dengan kuartal I/2021.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit bri kredit korporasi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top