Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Leasing Milik Sandiaga Uno Terima Pinjaman Luar Negeri Rp3,7 Triliun

JACCS MPM Finance menerima pinjaman ini dari 20 lembaga keuangan per 1 Juli 2022, dengan mata uang dolar Amerika Serikat dan yen Jepang.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 25 Juli 2022  |  19:34 WIB
Leasing Milik Sandiaga Uno Terima Pinjaman Luar Negeri Rp3,7 Triliun
Logo MPM Finance. - MPM Finance
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Perusahaan pembiayaan atau multifinance milik emiten distributor otomotif PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk alias MPMX, yakni PT JACCS MPM Finance Indonesia atau MPM Finance memperoleh fasilitas pinjaman sindikasi luar negeri (offshore syndicated facility) senilai total US$250 juta ekuivalen atau setara Rp3,7 triliun.

Sebagai tambahan informasi, MPM Finance Indonesia sebanyak 60 persen sahamnya dimiliki oleh JACCS Co. Ltd. Sebanyak 40 persen sisanya digenggam oleh PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk. (MPMX), leasing milik PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG). Saratoga merupakan perusahaan kongsi Menteri Sandiiaga Uno dengan putra putri pendiri Astra, yakni keluarga Soeryadjaya yang kini dikendalikan oleh Edwin.   

Direktur Keuangan JACCS MPM Finance Hajimu Yukimoto menjelaskan bahwa pinjaman sindikasi ini berasal dari 20 lembaga keuangan per 1 Juli 2022, dengan mata uang dolar Amerika Serikat dan yen Jepang bertenor 4 tahun.

"Fasilitas pinjaman sindikasi luar negeri seperti ini merupakan salah satu langkah strategis perseroan sebagai bentuk diversifikasi sumber pendanaan, di samping fasilitas pinjaman bank bilateral dari dalam dan luar negeri," ujarnya dalam keterangan resmi, Senin (25/7/2022).

Bertindak sebagai mandated lead arrangers, underwriters, dan bookrunners dalam fasilitas pinjaman sindikasi ini, yaitu MUFG Bank, Ltd. (MUFG) yang notabene juga terafiliasi dengan JACCS MPM Finance, serta Mizuho Bank, Ltd. (Mizuho).

Hajimu menjelaskan bahwa fasilitas pinjaman sindikasi luar negeri kali ini merupakan yang ke-6 kalinya diperoleh perseroan. Sebelumnya, pada Mei 2019, perseroan juga berhasil memperoleh fasilitas serupa senilai US$250 juta dari 20 lembaga keuangan.

Terkini, dalam konteks strategi diverifikasi sumber pendanaan, leasing ini pun tengah dalam proses penerbitan Penawaran Umum Obligasi Berkelanjutan I JACCS MPM Finance Indonesia Tahap I Tahun 2022, menargetkan penghimpunan total dana Rp600 miliar.

"Perseroan terus berhati-hati dalam rencana memperoleh sumber pendanaan, di antaranya dengan mengurangi porsi pinjaman valuta asing. Tentunya hal ini dilakukan dengan mempertimbangkan kebutuhan pendanaan dan kondisi pasar," tambahnya.

Menurut Hajimu, industri pembiayaan di Tanah Air secara umum masih memiliki prospek yang sangat baik pada periode ini, terutama berkah pertumbuhan ekonomi Indonesia mencatatkan kenaikan sebesar 3,69 persen pada 2021.

Terlebih, pertumbuhan ekonomi Indonesia terutama didukung konsumsi dan investasi pemerintah, serta konsumsi masyarakat. Selain itu, pertumbuhan pasar otomotif di Tanah Air terbilang menjanjikan sebagai yang terbesar di Asia Tenggara.

"Kami optimistis mampu memperkuat bisnis pembiayaan kami, terutama berkat dukungan kuat dari para pemegang saham. Tepatnya dukungan keuangan dari JACCS dalam mendapatkan sumber dana dengan biaya yang kompetitif, serta dukungan ekosistem bisnis MPMX sehubungan dengan pembiayaan sepeda motor baru merek Honda," tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mpmx MPM Finance multifinance kredit sindikasi
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top