Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Gandeng Bank Mandiri (BMRI), Pinjol Crowde Incar Petani Luar Jawa 

Crowde merealisasikan kerja sama dengan Bank Mandiri (BMRI) dalam pembiayaan channeling kepada petani, maupun UMKM sektor pertanian secara umum.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 21 Oktober 2022  |  12:41 WIB
Gandeng Bank Mandiri (BMRI), Pinjol Crowde Incar Petani Luar Jawa 
CEO & Co-Founder Crowde Yohanes Sugihtononugroho selepas acara Xponent besutan Mandiri Capital Indonesia - Bisnis.com/Aziz Rahardyan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Platform teknologi finansial pendanaan bersama (peer-to-peer lending) alias pinjaman online khusus sektor pertanian, PT Crowde Membangun Bangsa (Crowde) optimistis bisa memperluas cakupan bisnis dengan cepat dengan dukungan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI). 

Sebagai informasi, Crowde merupakan salah satu portofolio modal ventura milik BMRI, PT Mandiri Capital Indonesia (MCI), tepatnya dalam putaran pendanaan Pra-Seri A pada medio 2019 dan Seri B pada Oktober 2021.

Terkini, Crowde turut mengikuti program business matching besutan MCI bertajuk Xponent, dan berkesempatan menjalin kerja sama dengan Group Micro Development & Agent Banking dan SME & Micro Risk Bank Mandiri. 

CEO & Co-Founder Crowde Yohanes Sugihtononugroho mengakui kepercayaan dari Grup Mandiri merupakan berkah bagi pihaknya, terutama dalam rangka percepatan ekspansi bisnis dan memperluas jangkauan. 

"Tanpa partner strategis, tentu kami tidak akan bisa cepat dalam bergerak memperluas jangkauan, serta semakin optimal memenuhi kebutuhan finansial para petani di semakin banyak pelosok negeri," ujarnya ketika ditemui Bisnis selepas menghadiri acara Xponent di kantor MCI, kawasan Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (20/10/2022) malam. 

Crowde sendiri baru sanggup menyalurkan pinjaman Rp221,9 miliar sejak berdiri. Dari jumlah ini, Rp57,24 miliar merupakan pembiayaan baru sepanjang tahun berjalan. Capaian ini membuat outstanding pinjaman Crowde menjadi Rp68,91 miliar kepada 1.141 peminjam (borrower) aktif. 

Mayoritas petani dalam ekosistem Crowde bergiat di bidang tanaman pangan, berlokasi di Pulau Jawa. Crowde tengah mengincar para petani di wilayah Sumatra, serta tengah menggelar beberapa pilot project untuk wilayah Indonesia Timur. 

Menurut Hanes, petani bahan pangan menyimpan potensi besar dalam konteks kebutuhan pinjaman produktif, terutama akses pinjaman yang stabil dan cepat, karena petani itu terkadang butuh fleksibilitas untuk menghadapi berbagai tantangan dalam mempertahankan produktivitas. 

Bagi Hanes, kendati segmen petani kerap disebut sebagai peminjam berisiko tinggi dan kurang prospektif, justru Crowde ingin membuktikan bahwa sektor agribisnis di Tanah Air layak untuk terus didukung. 

Terlebih, Hanes meyakini petani bahan pangan pokok merupakan segmen yang rentan terhadap gejolak ekonomi global yang beberapa waktu belakangan mengemuka. Peran mereka pun begitu besar buat menjaga ketahanan konsumsi dalam negeri, sehingga kebutuhan finansial mereka patut untuk dipenuhi. 

"Kalau buat kami, petani itu disebut berisiko tinggi buat yang tidak tahu industrinya dan bagaimana kondisi riil mereka di lapangan. Crowde berkomitmen hanya menyalurkan pinjaman dalam rangka produktivitas, bukan untuk kebutuhan konsumtif mereka. Kami yakin para petani kuat terhadap potensi gejolak ekonomi, sehingga pinjaman kami tahun depan berpeluang tumbuh dua kali lipat," tambahnya. 

Adapun, Department Head Micro Government & Capability Management Bank Mandiri Rino Judhistira menuturkan bahwa kerja sama dengan Crowde merupakan komitmen meningkatkan inklusi keuangan kepada para pegiat sektor pertanian di Indonesia yang populasinya mencapai lebih dari 30 juta orang. 

Kerja sama dengan Crowde kali ini pun bukan yang pertama kalinya buat BMRI, sehingga kerja sama terbaru merupakan tahap pengembangan, di mana harapannya tak sekadar menjangkau petani saja. 

"Bank Mandiri dan Crowde bermaksud melayani sektor pertanian dengan lebih komprehensif, dengan merangkul juga para pelaku ekonomi lainnya di ekosistem pertanian. Kami berharap inisiatif ini dapat mendukung bisnis yang berkelanjutan bagi petani, UMKM pertanian, serta keseluruhan pelaku bisnis yang ada di sektor pertanian," ungkap Rino. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fintech mandiri capital indonesia pinjol
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top