Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perbanas Dukung Proyek Garuda Soal Rupiah Digital

Bank Indonesia baru saja meluncurkan white paper Rupiah Digital yang dinamai sebagai Proyek Garuda. Bagaimana tanggapan Perbanas?
Gajah Kusumo
Gajah Kusumo - Bisnis.com 02 Desember 2022  |  12:48 WIB
Perbanas Dukung Proyek Garuda Soal Rupiah Digital
Ketua Umum Perbanas Kartika Wirjoatmodjo saat membuka 50th Asean Banking Council (ABC) Meeting di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat(2/12/2022). - Bisnis/Gajah Kusumo
Bagikan

Bisnis.com, MANGGARAI BARAT — Perhimpunan Bank Nasional (Perbanas) antusias terhadap gagasan Bank Indonesia mengenai Rupiah Digital di white paper Central Bank Digital Currency (CDBC).

Ketua Umum Perbanas, yang juga Wakil Menteri BUMN, Kartika Wirjoatmodjo mengatakan mendukung rencana BI soal mata uang digital.

“Secara industri tentu kami sangat mendukung karena tren dunia saat ini, dengan kemudahan digital, ke depannya penggunaan uang kertas berkurang,” katanya dalam jumpa pers 50th Asean Banking Council (ABC) Meeting di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (2/12/2022).

Kartika menyebut dengana kemudahan digital, industri perbankan merasakan terjadinya pengurangan transaksi di kantor cabang atau bahkan mesin anjungan tunai mandiri karena beralih ke transaksi digital.

Kalau nantinya ada platform digital currency tentunya akan semakin memudahkan perbankan dalam proses transaksi.

“Akan terjadi efisiensi di perbankan karena penggunaan uang kertas dan logam [uang kartal] akan berkurang. Uang kertas itu costly,” ungkapnya.

Sebelumnya, di depan Presiden Joko Widodo dalam Pertemuan Tahunan BI 2022, bank sentral meluncurkan white paper Central Bank Digital Currency (CBDC) atau Rupiah Digital .

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo pun juga menyampaikan kembali white paper CBDC saat memberikan keynote speech di 50th Asean Banking Council (ABC) Meeting di Labuan Bajo, hari ini.

Pada pertemuan tahunan BI 2022, Perry menjelaskan Proyek Garuda tersebut akan dikembangkan dalam tiga tahapan. Pertama, yaitu dengan mengembangkan Rupiah Digital untuk segmen wholesale.

“Kami implementasikan dalam tiga tahap, mulai dari wholesale Digital Rupiah untuk model bisnis penerbitan dan transfer antarbank dengan digital rupiah,” jelasnya.

Pada tahapan kedua, pengembangan Rupiah Digital akan diperluas dengan bisnis operasi moneter dan pasar uang.

Sementara itu, pada tahap akhir atau ketiga, BI akan mengembangkan integrasi rupiah digital pada segmen wholesale rupiah dengan ritel secara end-to-end.

“Akhirnya, integrasi wholesale rupiah digital dengan ritel secara end-to-end, tentu saja dengan sinergi dan kolaborasi secara nasional dan internasional,” tutur Perry.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rupiah digital perbanas Bank Indonesia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top