Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bankir Bank Mandiri, BRI, BCA, hingga CIMB Niaga Beberkan Rasio Kredit Berisiko

Sejumlah bank jumbo seperti Bank Mandiri, BRI, BCA, CIMB Niaga kompak sampaikan tren perbaikan rasio kredit dengan kualitas rendah atau loan at risk (LAR).
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 23 Januari 2023  |  16:06 WIB
Bankir Bank Mandiri, BRI, BCA, hingga CIMB Niaga Beberkan Rasio Kredit Berisiko
Nasabah melakukan transaksi melalui mesin anjungan tunai mandiri (ATM) milik Bank Mandiri di Jakarta, Rabu (4/1/2023). - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menjelang penutupan laporan kinerja perbankan kuartal IV/2022, sejumlah bank laporkan penurunan rasio kualitas kredit rendah atau loan at risk (LAR) tetap pada level aman.

Secara keseluruhan, mengacu pada informasi yang dibagikan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) LAR perbankan hingga November 2022 tercatat menurun 22,38 persen menjadi Rp15,12 reiliun.

Padahal sebelumnya, pada periode yang sama di tahun 2021 LAR perbankan tercatat masih berada pada level Rp19,48 triliun.

Sejalan dengan hal tersebut, Corporate Secretary PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BBRI, Aestika Oryza Gunarto juga melaporkan penurunan rasio kualitas kredit rendah perseroannya.

"Hingga akhir November 2022 tercatat LAR BRI sebesar 18,39 persen atau turun signifikan dibandingkan dengan LAR periode yang sama tahun 2021 yakni sebesar 24,69 persen," pungkas Aestika kepada Bisnis, dikutip Senin (23/1/2023).

Dia menambahkan penurunan tersebut sejalan dengan pemulihan ekonomi pasca pandemi, serta melandainya portofolio restrukturisasi kredit terdampak Covid di BRI.

Di samping itu, Aestika menjelaskan bahwa pada tahun 2023 LAR BRI akan dijaga pada dikisaran 18 persen.

Tak jauh berbeda, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. atau BMRI juga berhasil menekan rasio LAR mencapai 512 basis poin menjadi 12,63 persen pada November 2022 dari 17,75 persen pada tahun lalu.

Hal tersebut sebagaimana disampaikan oleh Corporate Secretary Bank Mandiri, Rudi As Aturidha yang mengatakan bahwa, " [Penurunan LAR] terutama berasal dari penurunan portfolio restru Covid kolektibilitas 1 yang menurun sekitar 44 persen selama periode tersebut," pungkasnya.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan bri bank mandiri
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top