Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Dana Murah Bank Jumbo Kian Tebal Seiring Kenaikan BI Rate, Siapa Jawaranya?

Simak dana murah dari 4 bank jumbo di Indonesia yang jumlahnya kian tebal seiring kenaikan suku bunga Bank Indonesia atau BI Rate.
Fahmi Ahmad Burhan
Fahmi Ahmad Burhan - Bisnis.com 23 Januari 2023  |  16:44 WIB
Dana Murah Bank Jumbo Kian Tebal Seiring Kenaikan BI Rate, Siapa Jawaranya?
Ilustrasi dana murah atau current account saving account (CASA) perbankan.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) atau BI Rate dalam tren yang tinggi. Penghimpunan dana murah atau current account saving account (CASA) pun menjadi andalan perbankan di tengah tren kenaikan suku bunga acuan BI itu.

Hal ini juga terjadi di empat bank jumbo Tanah Air, yakni PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI), PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI), dan PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA). Keempat bank yang mempunyai modal inti lebih dari Rp70 triliun itu mencatatkan pertumbuhan dana murah signifikan.

Bank Mandiri misalnya, berdasarkan laporan keuangan bulanannya mencatatkan pertumbuhan dana murah 17,09 persen secara tahunan (year on year/yoy) menjadi Rp867,36 triliun per November 2022.

Corporate Secretary Bank Mandiri Rudi As Aturridha mengatakan bahwa dalam menjaga kinerja bisnis serta likuiditas di tengah tren suku bunga acuan BI yang tinggi, Bank Mandiri mengeksekusi strategi pendanaan.

"Bank Mandiri juga akan mempertimbangkan berbagai aspek, antara lain opsi intrumen yang tersedia, timing yang tepat, serta kondisi pasar," ungkap Rudi kepada Bisnis pada Minggu (22/1/2023).

Begitu juga dengan BRI yang mencatatkan peningkatan pertumbuhan dana murah 13,97 persen yoy per November 2022 menjadi Rp793,86 triliun.

"Salah satu strategi BRI di tahun ini yakni dengan terus memperbesar porsi dana murah," kata Corporate Secretary BRI Aestika Oryza Gunarto. 

Menurutnya, semakin tebal dana murah, semakin murah juga biaya dana (cost of fund). Dengan begitu, dia mengatakan BRI dapat memberikan suku bunga yang kompetitif kepada masyarakat. 

Sementara itu, Corporate Secretary BNI Okki Rushartomo mengatakan bahwa rasio dana murah BNI juga terus mengalami improvement.

"Ini terutama didorong oleh basis nasabah yang kuat didukung oleh kemudahan transaksi," kata Okki.

BNI mencatatkan peningkatan dana murah 11,46 persen yoy per November 2022 menjadi Rp520,54 triliun.

BCA pun mencatatkan peningkatan dana murah mereka 11,94 persen yoy menjadi Rp840,91 triliun per November 2022.

Sebelumnya, Senior Faculty Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Amin Nurdin mengatakan bahwa salah satu upaya perbankan yang bisa dilakukan untuk menjaga kinerja bisnisnya di tengah tren suku bunga acuan BI yang tinggi adalah dengan mempertebal dana murah.

"Perbanyak dana murah agar tidak keluar biaya dana yang besar. Strategi untuk memperbanyak dana murah bisa macam-macam, seperti dengan berbagai penawaran promo menarik atau program bundling," katanya.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan dana murah Bank Indonesia bri bank mandiri bca bni
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top