Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Digital Tinggalkan Bunga Tinggi Saat LPS Kerek Bunga Penjaminan?

Kebijakan suku bunga tinggi oleh sejumlah bank digital perlahan memudar di tengah kebijakan LPS menaikkan tingkat penjaminan. Terkait?
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 28 September 2022  |  09:24 WIB
Bank Digital Tinggalkan Bunga Tinggi Saat LPS Kerek Bunga Penjaminan?
Karyawan melayani nasabah di Digital Lounge PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB) di Jakarta, Selasa (27/9/2022). Bisnis - Suselo Jati
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah bank digital mulai menghentikan penawaran tabungan dengan bunga tinggi. Saat yang sama, meski tidak terkait langsung, Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) tengah menaikkan tingkat bunga tabungan dan deposito yang dijamin. 

Sejumlah bank digital memilih menukar kebijakan bunga tinggi dengan program lain seperti cashback ataupun kupon berhadiah. Merujuk pada laman resmi PT Bank Jago Tbk. (ARTO) dan PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB) keduanya sudah tidak lagi menawarkan suku bunga simpanan tinggi. Emiten berkode saham BBYB itu sempat menawarkan bunga simpanan sebesar 6 persen dan deposito mulai dari 6,5 persen - 8 persen. 

Sementara itu, Bank Jago menawarkan promo bunga simpanan 7 persen selama 3 bulan bagi nasabah baru. Suku bunga yang ditawarkan tersebut di atas dari tingkat bunga yang dijamin oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) yang sebesar 3,5 persen hingga September 2022. 

Bunga tinggi yang sempat ditawarkan tersebut sudah tidak ada lagi jika melihat laman resmi kedua perusahaan. Produk Jago Kantong Nabung menawarkan bunga simpanan 3,5 persen - 4 persen per tahun. Adapun bagi masyarakat yang membuka rekening baru di Jago untuk periode tertentu  mendapat cashback point Rp20.000 - Rp50.000. 

Begitu pun dengan Bank Neo Commerce, BNC menawarkan saat ini menawarkan promo berupa saldo bagi nasabah yang berhasil membawa orang lain bergabung membuka rekening di BNC. Ada juga bonus hingga Rp50.000 bagi masyarakat yang membuka deposito di BNC. 

Mengenai hal tersebut, Direktur Riset Center of Reform on Economics (Core) Piter Abdullah mengatakan hilangnya penawaran suku bunga simpanan tinggi di bank digital dapat disebabkan banyak hal. 

Dia berpendapat saat ini bank digital sudah memiliki likuiditas yang cukup dan suku bunga simpanan yang tinggi, yang sempat mereka tawarkan, sudah membebani bank digital tersebut.  Selain itu, kata Piter, penyebab lainnya kemungkinan bank digital tersebut mulai menahan penyaluran kredit dan tidak terlalu agresif. 

“Jadi bank digital sudah tidak ingin. Karena itu akan ‘nambah beban’ jika mereka jor-joran dalam memberikan bunga tinggi,” kata Piter. 

Kemungkinan lainnya, kata Piter, adalah bank digital masih memberikan suku bunga tinggi tetapi tidak dinyatakan secara terang-terangan. Berdasarkan penelusuran, tidak semua bank digital telah berhenti menawarkan bunga tinggi. PT Bank Seabank Indonesia  memperpanjang promo bunga tabungan 6 persen/ tahun hingga akhir Oktober 2022.  Sementara itu bunga deposito sebesar 7 persen/tahun. Promo tersebut telah berjalan selama 1 tahun atau sejak September 2021. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

seabank bank jago ARTO bank neo commerce
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top