Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SMI dan UUS Bank Permata (BNLI) Salurkan Kredit Rp3,3 Triliun ke Perusahaan Kapal Pengangkut Minyak

Pembiayaan sindikasi ini dilakukan untuk memperkuat struktur pendanaan PT AGN. Secara rinci, masing-masing porsi pembiayaan dari PT SMI adalah sebesar US$150 juta dan UUS Bank Permata sebesar US$81,9 juta. 
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 09 Maret 2022  |  13:40 WIB
SMI dan UUS Bank Permata (BNLI) Salurkan Kredit Rp3,3 Triliun ke Perusahaan Kapal Pengangkut Minyak
Ilustrasi - Kapal tanker pengangkut minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA — PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) atau PT SMI dan Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank Permata Tbk. (BNLI) bekerja sama memberikan fasilitas pembiayaan syariah sindikasi sebesar US$231,9 juta atau Rp3,3 triliun kepada perusahaan pemilik dan operator kapal PT Armada Gema Nusantara (AGN). 

Pembiayaan sindikasi ini dilakukan untuk memperkuat struktur pendanaan PT AGN. Secara rinci, masing-masing porsi pembiayaan dari PT SMI adalah sebesar US$150 juta atau Rp2,15 triliun dan UUS Bank Permata sebesar US$81,9 juta atau Rp1,17 triliunc

Direktur UUS Bank Permata Herwin Bustaman mengungkapkan pembiayaan ini merupakan transaksi pembiayaan syariah secara sindikasi onshore terbesar di Indonesia dalam mata uang dolar Amerika Serikat (AS) hingga saat ini. 

Dalam pembiayaan tersebut, PT SMI berperan sebagai Mandated Lead Arranger and Bookrunner (MLAB), sedangkan UUS Bank Permata sebagai Arranger. 

Direktur Pembiayaan dan Investasi PT SMI, Sylvi J. Gani mengatakan pembiayaan syariah sindikasi ini merupakan bagian dari perwujudan komitmen PT SMI bersama-sama dengan institusi perbankan, khususnya lembaga keuangan syariah untuk mendukung kemajuan ekonomi syariah di Indonesia. 

“Kami berharap, pemberian fasilitas pembiayaan syariah kepada PT AGN ini dapat menjadi langkah awal untuk melahirkan transaksi-transaksi pembiayaan syariah berikutnya dalam rangka mendukung pertumbuhan sektor minyak dan gas di Indonesia,” ujar Sylvi dalam keterangan tertulis, Senin (7/3/2022). 

Herwin berharap pembiayaan syariah sindikasi tersebut dapat memberikan dampak positif bagi para pelaku di industri minyak dan gas. 

“Dengan didukung oleh infrastruktur dan aset yang dimiliki, PermataBank Syariah akan terus mendorong pembiayaan korporasi yang sejalan dengan arahan pemerintah untuk mendorong swasta terlibat dalam pembangunan infrastruktur di Indonesia,” imbuhnya. 

Lebih lanjut, pembiayaan syariah sindikasi ini menggunakan akad Musyarakah Mutanaqisah (MMQ) dengan skema refinancing melalui pelunasan fasilitas kredit sindikasi eksisting yang diterima PT AGN dari perbankan luar negeri.

Adapun mengutip situs perusahaan, PT AGN telah membangun posisi yang kuat dalam sistem produksi penyimpanan dan pembongkaran terapung (FPSO) dan Offshore Vessel Support (AHTS & PSV). Perusahaan bermitra dengan Bumi Armada Bhd, perusahaan yang berbasis di Malaysia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan bank permata sarana multi infrastruktur kredit sindikasi
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top